Kesurupan Dalam Timbangan Islam


Fenomena kesurupan masih mengundang perdebatan hingga saat ini. Kalangan yang menolak, (lagi-lagi) masih menggunakan alasan klasik yakni “tidak bisa diterima akal”. Semoga, kajian berikut bisa membuka kesadaran kita bahwa syariat Islam sejatinya dibangun di atas dalil, bukan penilaian pribadi atau logika orang per orang.

Muqaddimah

Peristiwa masuknya jin ke dalam tubuh manusia masih menjadi teka-teki bagi sebagian orang. Peristiwa yang lebih dikenal dengan istilah kesurupan atau kerasukan jin (baca: setan) ini acap kali menjadi polemik di tengah masyarakat kita yang heterogen. Sehingga sekian persepsi bahkan kontroversi sikap pun meruak dan bermunculan ke permukaan. Ada yang membenarkan dan ada pula yang mengingkari. Bahkan ada pula yang menganggapnya sebagai perkara dusta dan termasuk dari kesyirikan.

Para pembaca yang mulia, sebagai muslim sejati yang berupaya meniti jejak Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabatnya, tentunya prinsip ‘berpegang teguh dan merujuk kepada Al-Qur`an dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam berbeda pendapat’ haruslah selalu dikedepankan. Sebagaimana bimbingan Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam kalam-Nya nan suci:

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيْعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا
“Dan berpegang teguhlah kalian semua dengan tali (agama) Allah, dan janganlah kalian bercerai berai.” (Ali ‘Imran: 103)

Al-Imam Al-Qurthubi berkata: “Allah Subhanahu wa Ta’ala mewajibkan kepada kita agar berpegang teguh dengan Kitab-Nya (Al-Qur`an) dan Sunnah Nabi-Nya, serta merujuk kepada keduanya ketika terjadi perselisihan. Ia (juga) memerintahkan kepada kita agar bersatu di atas Al- Qur`an dan As-Sunnah secara keyakinan dan amalan…” (Tafsir Al-Qurthubi, 4/105)

Demikianlah timbangan adil yang dijunjung tinggi oleh Islam. Berangkat dari sini, maka kami bermaksud menyajikan –di tengah-tengah anda– beberapa sajian ilmiah berupa keterangan atau fatwa dari Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz rahimahullahu dan Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullahu seputar permasalahan kesurupan atau kerasukan jin ini. Dengan harapan, ini bisa menjadi pelita dalam gelapnya permasalahan dan pembuka bagi cakrawala berpikir kita semua. Amiin ya Rabbal ‘Alamin…

Penjelasan Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz rahimahullahu

Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz rahimahullahu berkata:

“Segala puji hanyalah milik Allah Subhanahu wa Ta’ala semata. Shalawat dan salam semoga tercurahkan keharibaan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, keluarganya, para shahabatnya, dan orang-orang yang haus akan petunjuknya. Amma ba’du:

Pada bulan Sya’ban tahun 1407 H, sejumlah surat kabar lokal dan nasional telah memuat berita –ada yang ringkas dan ada yang detail– tentang masuk Islamnya sejumlah jin di hadapanku di kota Riyadh, yang sedang merasuki tubuh salah seorang wanita muslimah. Sebelumnya, jin tersebut telah mengumumkan keislamannya di hadapan saudara Abdullah bin Musyarraf Al-‘Amri, seorang penduduk kota Riyadh. Setelah dibacakan ayat-ayat Al-Qur`an kepada wanita yang kerasukan itu dan berdialog dengan jin itu serta mengingatkan bahwa perbuatannya itu merupakan dosa besar dan kedzaliman yang diharamkan, saudara Abdullah pun menyuruhnya agar keluar dari tubuh si wanita. Jin itu pun patuh, kemudian menyatakan keislamannya di hadapan saudara Abdullah ini.

Abdullah dan para wali wanita itu ingin membawa si wanita kepadaku, agar aku turut menyaksikan keislaman jin tersebut. Mereka pun datang kepadaku.

Aku menanyai jin tersebut tentang sebab-sebab dia masuk ke dalam tubuh si wanita. Dia pun menceritakan kepadaku beberapa faktor penyebabnya. Dia berbicara melalui mulut si wanita itu, akan tetapi suaranya adalah suara seorang laki-laki dan bukan suara wanita yang ketika itu sedang duduk di kursi bersama-sama dengan saudara laki-lakinya, saudara perempuannya, dan Abdullah bin Musyarraf yang tidak jauh dari tempat dudukku.

Sebagian masyayikh (para ulama) pun menyaksikan kejadian ini dan mendengarkan secara langsung ucapan jin tersebut yang telah menyatakan keislamannya. Dia menjelaskan bahwa asalnya dari India dan beragama Budha. Aku pun menasehatinya dan berwasiat kepadanya agar bertakwa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, dan memintanya keluar dari tubuh si wanita serta tidak menzaliminya. Dia pun menyambut ajakanku itu seraya mengatakan: “Aku merasa puas dengan agama Islam.”

Aku wasiatkan pula kepadanya agar mengajak kaumnya untuk masuk Islam setelah Allah Subhanahu wa Ta’ala memberinya hidayah. Dia menjanjikan hal itu, lalu ia pun keluar dari tubuh si wanita. Ucapan terakhir yang dia katakan ketika itu: “Assalamu’alaikum”. Setelah itu, barulah si wanita mulai berbicara dengan suara aslinya dan benar-benar merasakan kesembuhan serta kebugaran pada tubuhnya.

Selang sebulan atau lebih, si wanita ini datang kembali kepadaku bersama dua saudara laki-laki, paman, dan saudarinya. Dia mengabarkan bahwa keadaannya sehat wal afiat dan syukur alhamdulillah jin itu tidak mendatanginya lagi. Aku bertanya kepada wanita tersebut tentang kondisinya saat kemasukan jin. Dia menjawab bahwa saat itu merasa selalu dihantui oleh pikiran- pikiran kotor yang bertentangan dengan syariat. Pikirannya selalu condong kepada agama Budha serta antusias untuk mempelajari buku-buku agama tersebut. Kini, setelah Allah Subhanahu wa Ta’ala menyelamatkannya dari gangguan jin tersebut, sirnalah berbagai pikiran yang menyimpang itu.

Kemudian sampailah berita kepadaku bahwa Asy-Syaikh ‘Ali Ath-Thanthawi mengingkari peristiwa ini seraya menyatakan bahwa ini adalah penipuan dan kedustaan. Bisa jadi itu rekayasa rekaman yang dibawa oleh si wanita dan bukan dari ucapan jin sama sekali. (Seketika itu juga –pen.), kuminta kaset rekaman tentang dialogku dengan jin tersebut. Setelah kudengarkan secara seksama, aku pun yakin bahwa suara itu adalah suara jin. Sungguh aku sangat heran dengan pernyataan yang dilontarkan Asy-Syaikh ‘Ali Ath-Thanthawi, bahwa itu adalah rekayasa rekaman belaka. Karena aku berulang kali mengajukan pertanyaan kepada jin tersebut dan dia pun selalu menjawabnya. Bagaimana mungkin akal sehat bisa membenarkan adanya sebuah tape/alat rekam yang bisa ditanya dan bisa menjawab?! Sungguh ini merupakan kesalahan fatal dan statement yang sulit untuk diterima.

Asy-Syaikh ‘Ali Ath-Thanthawi juga menyatakan bahwa masuk Islamnya seorang jin oleh seorang manusia bertentangan dengan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala tentang Nabi Sulaiman ‘alaihissalam:

وَهَبْ لِي مُلْكًا لاَ يَنْبَغِي لأَََحَدٍ مِنْ بَعْدِي

“Dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki seorang pun sesudahku.” (Shad: 35)

Tidak diragukan lagi, pernyataan di atas merupakan kesalahan dan pemahaman yang keliru, semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala memberinya hidayah.

Masuk Islamnya seorang jin oleh manusia tidaklah menyelisihi doa Nabi Sulaiman (di atas). Karena sungguh telah banyak jin yang masuk Islam (dalam jumlah besar) melalui Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Hal ini telah dijelaskan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam surat Al-Ahqaf dan Al-Jin. Demikian pula telah disebutkan dalam Shahih Al-Bukhari dan Shahih Muslim dari hadits Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

إِنَّ الشَّيْطَانَ عَرَضَ لِي فَشَّدَ عَلَيَّ لِيَقْطَعَ الصَّلاَةَ عَلَيَّ فَأَمْكَنَنِيَ اللهُ مِنْهُ فَذَعَتُّهُ وَلَقَدْ هَمَمْتُ أَنْ أُوْثِقَهُ إِلَى سَارِيَةٍ حَتَّى تُصْبِحُوا فَتَنْظُرُوا إِلَيْهِ فَذَكَرْتُ قَوْلَ سُلَيْمَانَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ {رَبِّ هَبْ لِيْ مُلْكًا لاَ يَنْبَغِي لأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي}، فَرَدَّهُ اللهُ خَاسِيًا. هَذَا لَفْظُ الْبُخَارِي

“Sesungguhnya setan telah menampakkan diri di hadapanku untuk memutus shalatku. Namun Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan kekuatan kepadaku untuk menghadapinya (baca: mengalahkannya), sehingga aku dapat mendorongnya dengan kuat. Sungguh, sebenarnya aku ingin mengikatnya di sebuah tiang hingga kalian dapat menontonnya di pagi harinya. Tapi aku teringat akan ucapan saudaraku Nabi Sulaiman ‘alaihissalam: ‘Ya Rabbi, anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki seorang pun sesudahku’. Maka Allah mengusirnya dalam keadaan hina.” Demikianlah lafadz yang diriwayatkan Al-Imam Al-Bukhari. Adapun lafadz Al- Imam Muslim adalah sebagai berikut:

إِنَّ عِفْرِيْتًا مِنَ الْجِنِّ جَعَلَ يَفْتِكُ عَلَيَّ الْبَارِحَةَ لِيَقْطَعَ عَلَيَّ الصَّلاَةَ وَإِنَّ اللهَ أَمْكَنَنِيْ مِنْهُ فَذَعَتُّهُ فَلَقَدْ هَمَمْتُ أَنْ أَرْبِطَهُ إِلَى جَنْبِ سَارِيَةٍ مِنْ سَوَارِي الْمَسْجِدِ حَتَّى تُصْبِحُوا تَنْظُرُونَ إِلَيْهِ أَجْمَعُونَ أَوْ كُلُّكُمْ ثُمَّ ذَكَرْتُ قَوْلَ أَخِيْ سُلَيْمَانَ {رَبِّ هَبْ لِي مُلْكًا لاَ يَنْبَغِي لأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي} فَرَدَّهُ اللهُ خَاسِئًا.

“Sesungguhnya ‘Ifrit dari kalangan jin telah menampakkan diri di hadapanku tadi malam untuk memutus shalatku. Namun Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan kekuatan kepadaku untuk menghadapinya (baca: mengalahkannya), sehingga aku dapat mendorongnya dengan kuat. Sungguh, sebenarnya aku ingin mengikatnya di salah satu tiang masjid hingga kalian semua dapat menontonnya di pagi harinya. Tapi aku teringat akan ucapan saudaraku Nabi Sulaiman ‘alaihissalam: ‘Ya Rabbi, anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki seorang pun sesudahku’. Maka Allah mengusirnya dalam keadaan hina.”

Para pembaca yang budiman, peristiwa masuknya jin ke dalam tubuh manusia hingga membuatnya kesurupan, telah ada keterangannya di dalam Kitabullah (Al-Qur`an), Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan ijma’ (kesepakatan) umat ini. Maka tidak bisa dibenarkan bagi orang yang tergolong intelek (berpendidikan) untuk mengingkarinya tanpa berlandaskan ilmu dan petunjuk ilahi. Bahkan karena semata-mata taqlid kepada sebagian ahli bid’ah yang berseberangan dengan Ahlus Sunnah wal Jamaah. Wallahul musta’an walaa haula walaa quwwata illa billah. Akan aku sajikan untuk anda –wahai pembaca– beberapa perkataan ahlul ilmi tentang masalah ini, insya Allah.

Berikut ini pernyataan para mufassir (ahli tafsir) berkenaan dengan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

الَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ الرِّبَا لاَ يَقُوْمُوْنَ إِلاَّ كَمَا يَقُوْمُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ

“Orang-orang yang makan riba itu tidaklah berdiri (bangkit dari kuburnya) melainkan seperti berdirinya orang yang kerasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila.” (Al-Baqarah: 275)

 Al-Imam Abu Ja’far Ibnu Jarir Ath-Thabari berkata: “Yang dimaksud dengan ayat tersebut adalah orang yang kesurupan di dunia, yang mana setan merasukinya hingga menjadi gila (rusak akalnya).”

 Al-Imam Al-Baghawi berkata tentang makna al-massu: “Yaitu gila/hilang akal. Seseorang disebut مَمْسُوْسٌ (gila/hilang akal) jika dia menjadi gila atau rusak akalnya.”

Al-Imam Ibnu Katsir berkata: “Orang-orang pemakan riba itu tidaklah dibangkitkan dari kubur mereka di hari kiamat melainkan seperti bangkitnya orang yang kesurupan saat setan merasukinya, yaitu berdiri dalam keadaan sempoyongan. Shahabat Abdullah bin ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma berkata: ‘Seorang pemakan riba akan dibangkitkan (dari kuburnya) di hari kiamat dalam keadaan gila (rusak akalnya).’ (Diriwayatkan oleh Al-Imam Ibnu Abi Hatim). Seperti itu pula yang diriwayatkannya dari Auf bin Malik, Sa’id bin Jubair, As-Suddi, Rabi’ bin Anas, Qatadah, dan Muqatil bin Hayyan (tentang ayat tersebut).”

 Al-Imam Al-Qurthubi berkata: “Di dalam ayat ini terdapat argumen tentang rusaknya pendapat orang yang mengingkari adanya kesurupan jin. Juga argumen tentang rusaknya anggapan bahwa itu hanyalah proses alamiah yang terjadi pada tubuh manusia, serta rusaknya anggapan bahwa setan tidak dapat merasuki tubuh manusia.”

Perkataan para ahli tafsir yang semakna dengan ini cukup banyak. Barangsiapa yang mencari, insya Allah akan mendapatkannya.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullahu dalam kitabnya Idhah Ad-Dilalah Fi ‘Umumir Risalah Lits-tsaqalain yang terdapat dalam Majmu’ Fatawa (19/9-65), –setelah berbicara beberapa hal– berkata: “Oleh karena itu, sekelompok orang dari kalangan Mu’tazilah semacam Al-Jubba’i, Abu Bakr Ar-Razi, dan yang semisalnya, mengingkari peristiwa masuknya jin ke dalam tubuh orang yang kesurupan, namun tidak mengingkari adanya jin. Hal itu (menurut mereka) karena dalil dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang peristiwa masuknya jin ke dalam tubuh orang yang kesurupan tidak sejelas dalil yang menunjukkan tentang adanya jin, walaupun sesungguhnya (pendapat) mereka itu keliru. Karena itu, Al-Imam Abul Hasan Al-Asy’ari menyebutkan dalam Maqalat Ahlis Sunnah Wal Jama’ah bahwasanya mereka (yakni Ahlus Sunnah) menyatakan: “Sesungguhnya jin itu dapat masuk ke dalam tubuh orang yang kesurupan, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

الَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ الرِّبَا لاَ يَقُوْمُوْنَ إِلاَّ كَمَا يَقُوْمُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ

“Orang-orang yang makan riba itu tidaklah berdiri (bangkit dari kuburnya) melainkan seperti berdirinya orang yang kerasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila.” (Al-Baqarah: 275)

Abdullah bin Ahmad bin Hanbal rahimahumallahu berkata: “Aku pernah berkata pada ayahku: ‘Sesungguhnya ada sekelompok orang yang mengatakan bahwa jin itu tidak dapat masuk ke dalam tubuh manusia.’ Maka ayahku berkata: ‘Wahai anakku, mereka itu berdusta. Bahkan jin dapat berbicara melalui mulut orang yang kesurupan.’ Permasalahan ini telah dijelaskan secara panjang lebar pada tempatnya.”

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullahu dalam Majmu’ Fatawa (24/276-277) juga mengatakan: “Keberadaan jin merupakan perkara yang benar menurut Kitabullah dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam serta kesepakatan salaful ummah (para pendahulu umat ini) dan para ulamanya. Demikian pula masuknya jin ke dalam tubuh manusia, juga merupakan perkara yang benar sesuai dengan kesepakatan para imam Ahlus Sunnah wal Jamaah.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

الَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ الرِّبَا لاَ يَقُوْمُوْنَ إِلاَّ كَمَا يَقُوْمُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ

“Orang-orang yang makan riba itu tidaklah dapat berdiri (bangkit dari kuburnya) melainkan seperti berdirinya orang yang kerasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila.” (Al-Baqarah: 275)

Di dalam kitab Ash-Shahih dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

إِنَّ الشَّيْطَانَ يَجْرِي مِنِ ابْنِ آدَمَ مَجْرَى الدَّمِ

“Sesungguhnya setan itu dapat berjalan pada tubuh anak cucu Adam melalui aliran darah.” (HR. Al-Bukhari, Kitab Al-Ahkam no. 7171 dan Muslim, Kitab As-Salam no. 2175)

Abdullah bin Ahmad bin Hanbal rahimahumallahu berkata: “Aku pernah berkata pada ayahku: ‘Sesungguhnya ada sekelompok orang yang mengatakan bahwa jin itu tidak dapat masuk ke dalam tubuh manusia.’ Maka ayahku berkata: ‘Wahai anakku, mereka itu berdusta. Bahkan jin dapat berbicara melalui mulut orang yang kesurupan.’

Apa yang Al-Imam Ahmad katakan ini adalah perkara yang masyhur. Sangat mungkin seseorang yang mengalami kesurupan berbicara dengan sesuatu yang tidak dipahaminya. Ketika tubuhnya dipukul dengan keras pun ia tidak merasakannya. Padahal bila pukulan itu ditimpakan kepada unta jantan, niscaya akan kesakitan. Sebagaimana ia tidak menyadari pula apa yang diucapkannya. Seorang yang kesurupan, terkadang dapat menarik tubuh orang lain yang sehat. Dia juga dapat menarik alas duduk yang didudukinya, serta dapat memindahkan berbagai macam benda dari satu tempat ke tempat yang lain, dan sebagainya. Siapa saja yang menyaksikannya, niscaya meyakini bahwa yang berbicara melalui mulut orang yang kesurupan itu dan yang menggerakkan benda-benda tadi bukanlah diri orang yang kesurupan tersebut. Tidak ada para imam yang mengingkari masuknya jin ke dalam tubuh orang yang kesurupan. Barangsiapa mengklaim bahwa syariat ini telah mendustakan peristiwa tersebut berarti dia telah berdusta atas nama syariat. Dan sesungguhnya tidak ada dalil-dalil syar’i yang menafikannya.”-sekian nukilan dari Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah-

Al-Imam Ibnul Qayyim dalam kitabnya Zadul Ma’ad Fi Hadyi Khairil ‘Ibad (4/66-69) berkata: “Kesurupan ada dua macam:

1. Kesurupan yang disebabkan oleh gangguan roh jahat yang ada di muka bumi ini.

2. Kesurupan yang disebabkan oleh gangguan fisik yang amat buruk.

Jenis kedua inilah yang dibahas oleh para dokter, berikut faktor penyebab dan cara pengobatannya.

Adapun kesurupan yang disebabkan oleh gangguan roh jahat (di antaranya jin/setan, -pen), para pemuka dan ahli kedokteran juga mengakui eksistensinya. Menurut mereka, pengobatannya harus dengan roh-roh yang mulia lagi baik agar dapat melawan roh-roh yang jahat lagi jelek itu. Sehingga dapat mengatasi pengaruh-pengaruh buruknya, bahkan dapat membatalkan tindak kejahatannya.

Keyakinan semacam ini telah dinyatakan oleh Buqrath (Hipocrates) dalam beberapa bukunya, berikut beberapa jenis pengobatan untuk kesurupan. Buqrath mengatakan: ‘Pengobatan ini hanya berfungsi untuk kesurupan yang disebabkan oleh gangguan fisik dan masuknya zat-zat tertentu ke dalam tubuh. Sedangkan kesurupan yang disebabkan oleh gangguan roh-roh jahat (termasuk jin/setan), maka pengobatan di atas tidaklah bermanfaat.’

Adapun sebagian dokter yang bodoh dan rendah –terlebih yang mengagungkan paham zandaqah (zindiq/kafir, tidak percaya pada Allah Subhanahu wa Ta’ala)– mengingkari kesurupan. Mereka juga tidak mengakui adanya efek buruk roh-roh tersebut terhadap tubuh orang yang kesurupan. Mereka sesungguhnya telah dikuasai oleh kebodohan. Sebab menurut ilmu kedokteran sendiri, jenis kesurupan semacam ini benar-benar ada dan tidak ada alasan untuk mengingkarinya. Terlebih bila keberadaannya dapat dibuktikan pula oleh panca indra dan realita.

Berkenaan dengan klaim para dokter tersebut bahwa kesurupan itu diakibatkan oleh gangguan fisik, memang bisa dibenarkan. Namun hal ini berlaku pada sebagian jenis kesurupan saja dan tidak secara keseluruhan.” –Hingga perkataan beliau–: “Kemudian datanglah para dokter dari kalangan zanadiqah yang tidak mengakui adanya kesurupan kecuali yang diakibatkan oleh gangguan fisik saja. Orang yang berakal dan mengetahui (hal ihwal) roh berikut gangguannya, akan tertawa melihat kebodohan dan lemahnya akal mereka (para dokter) itu.

Untuk mengobati kesurupan jenis ini, perlu memperhatikan dua hal:

1. Berkaitan dengan diri orang yang kesurupan itu sendiri.

2. Berkaitan dengan orang yang mengobatinya.

Adapun yang berkaitan dengan diri orang yang kesurupan itu sendiri, maka dengan kekuatan jiwanya dan kemantapannya dalam menghadap Pencipta roh-roh tersebut (yakni Allah Subhanahu wa Ta’ala) serta kesungguhannya dalam meminta perlindungan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, yang berpadu antara hati dan lisannya. Karena kondisinya ibarat pertempuran, yang mana seseorang tidak akan mampu menundukkan musuhnya dengan senjata yang dimilikinya kecuali bila terpenuhi dua hal: senjatanya benar-benar tajam, dan ayunan tangannya benar-benar kuat. Di saat kurang salah satunya, maka senjata itu pun kurang berfungsi. Lalu bagaimana jika tidak didapati kedua hal tersebut?! Di mana hatinya kosong dari tauhid, tawakkal, takwa, dan kemantapan dalam menghadap Allah Subhanahu wa Ta’ala. Tentu lebih dari itu, yakni dia tidak memiliki senjata.”

Sedangkan yang berkaitan dengan orang yang mengobati, dia pun harus memiliki dua hal yang telah disebutkan di atas. Sampai-sampai (ketika kedua hal tersebut telah terpenuhi, -pent.) di antara orang yang mengobati itu ada yang cukup mengatakan (kepada jin/setan tersebut): ‘Keluarlah darinya!’ atau ‘Bismillah’ atau ‘Laa haula wala quwwata illa billah.’ Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam pun pernah mengatakan: ‘Keluarlah wahai musuh Allah Subhanahu wa Ta’ala! Aku adalah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.’

Aku (Ibnul Qayyim, -pent.) pernah menyaksikan Syaikh kami (yakni Ibnu Taimiyyah, -pent.) mengutus seseorang kepada orang yang sedang kesurupan, untuk menyampaikan kepada roh (jin) yang ada pada diri orang yang kesurupan itu: “Syaikh menyuruhmu untuk keluar (dari tubuh orang ini), karena perbuatan itu tidak halal bagimu!” Seketika itu sadarlah orang yang kesurupan tersebut. Dan terkadang beliau menanganinya sendiri. Ada kalanya roh itu jahat, sehingga untuk mengusirnya pun harus dengan pukulan. Ketika orang yang kesurupan itu tersadar, dia tidak merasakan rasa sakit akibat pukulan tersebut.

Sungguh kami dan yang lainnya sering kali menyaksikan beliau rahimahullahu melakukan pengobatan semacam itu.” –Hingga perkataan beliau–: “Secara garis besar, kesurupan jenis ini berikut pengobatannya tidaklah diingkari kecuali oleh orang yang minim ilmu, akal, dan pengetahuannya.

Kebanyakan masuknya roh-roh jahat ini ke dalam tubuh seseorang disebabkan minimnya agama dan kosongnya hati serta lisan dari hakekat dzikir, permintaan perlindungan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, serta pembentengan keimanan yang diajarkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sehingga ketika ia tidak lagi memiliki senjata dan kosong sama sekali dari pembentengan diri, masuklah roh-roh jahat itu kepadanya.” -sekian nukilan dari Ibnul Qayyim-

Dari beberapa dalil syar’i yang telah kami sebutkan dan juga ijma’ ahlul ilmi dari kalangan Ahlus Sunnah Wal Jamaah tentang kemungkinan masuknya jin ke dalam tubuh manusia (kesurupan), maka menjadi jelaslah bagi para pembaca akan batilnya pernyataan orang-orang yang mengingkari permasalahan ini. Menjadi jelas pula kekeliruan Asy-Syaikh ‘Ali Ath-Thanthawi dalam pengingkarannya tersebut. Dia berjanji untuk rujuk kepada kebenaran kapan pun tampak baginya. Maka dari itu, hendaknya dia kembali kepada kebenaran setelah membaca keterangan kami. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala mengaruniakan taufiq dan hidayah-Nya kepada kita semua.” (Dikutip dan diterjemahkan dari kitab Al-Fatawa Asy-Syar’iyyah fil Masa`il Al-‘Ashriyyah min Fatawa ‘Ulama Al-Balad Al-Haram, hal. 1586-1595)
Penjelasan Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullahu

Suatu hari Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullahu ditanya: “Adakah dalil yang menunjukkan bahwa jin dapat masuk ke dalam tubuh manusia?”

Beliau menjawab: “Ya. Ada dalil dari Al-Qur`an dan As-Sunnah yang menunjukkan bahwa jin dapat masuk ke dalam tubuh manusia.

Dari Al-Qur`anul Karim, adalah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

الَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ الرِّبَا لاَ يَقُوْمُوْنَ إِلاَّ كَمَا يَقُوْمُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ

“Orang-orang yang makan riba itu tidaklah dapat berdiri (bangkit dari kuburnya) melainkan seperti berdirinya orang yang kerasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila.” (Al-Baqarah: 275)

Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullahu berkata: “Orang-orang pemakan riba itu tidaklah dibangkitkan dari kubur mereka di hari kiamat melainkan seperti bangkitnya orang yang kesurupan saat setan merasukinya.”

Sedangkan dalil dari As-Sunnah adalah sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

إِنَّ الشَّيْطَانَ يَجْرِي مِنِ ابْنِ آدَمَ مَجْرَى الدَّمِ

“Sesungguhnya setan itu dapat berjalan pada tubuh anak cucu Adam melalui aliran darah.” (HR. Al-Bukhari, Kitab Al-Ahkam no.7171 dan Muslim, Kitab As-Salam no. 2175)

Abul Hasan Al-Asy’ari rahimahullahu dalam Maqalat Ahlis Sunnah Wal Jama’ah berkata: “Bahwasanya mereka –yakni Ahlus Sunnah– menyatakan: ‘Sesungguhnya jin dapat masuk ke dalam tubuh orang yang kesurupan’.” Beliau berdalil dengan ayat (275 dari surat Al-Baqarah) di atas.

Abdullah bin Al-Imam Ahmad rahimahumallahu berkata: “Aku pernah berkata pada ayahku: ‘Sesungguhnya ada sekelompok orang yang mengatakan bahwa jin itu tidak dapat masuk ke dalam tubuh manusia.’ Maka ayahku berkata: ‘Wahai anakku, mereka itu berdusta. Bahkan jin dapat berbicara melalui mulut orang yang kesurupan.’

Ada beberapa hadits dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang diriwayatkan Al-Imam Ahmad dan Al-Baihaqi: “Bahwasanya seorang bocah gila didatangkan di hadapan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata (kepada jin yang merasukinya, -pent) :Keluarlah wahai musuh Allah! Aku adalah Rasulullah.’ Maka sembuhlah bocah tersebut.” (Al-Musnad, no. 17098, 1713)

Dari sini engkau dapat mengetahui bahwa permasalahan masuknya jin ke dalam tubuh manusia ada dalilnya dari Al-Qur`anul Karim dan juga dua dalil dari As-Sunnah.

Inilah sesungguhnya pendapat Ahlus Sunnah Wal Jamaah dan para imam dari kalangan as- salafush shalih. Realita pun membuktikannya. Walaupun demikian kami tidak mengingkari adanya penyebab lain bagi penyakit gila seperti lemahnya syaraf atau rusaknya jaringan otak, dll.” (Dikutip dan diterjemahkan dari kitab Al-Fatawa Asy-Syar’iyyah fil Masa`il Al-‘Ashriyyah Min Fatawa ‘Ulama Al-Balad Al-Haram, hal. 1563-1564)

Penutup

Pembaca yang budiman, demikianlah sajian ilmu dari dua ulama besar Ahlus Sunnah Wal Jamaah jaman ini seputar permasalahan kesurupan atau kerasukan jin (baca: setan), yang berpijak di atas dalil dari Al-Qur`an, As-Sunnah, dan ijma’ para ulama terpercaya umat Islam. Adapun kesimpulannya, sebagai berikut:

1. Keberadaan jin merupakan perkara yang benar menurut Al-Qur`an dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam serta kesepakatan salaful ummah dan para ulamanya.

2. Masuknya jin ke dalam tubuh manusia (kesurupan/ kerasukan setan), benar pula adanya menurut Al-Qur`an dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, kesepakatan salaful ummah dan para ulamanya serta realita pun membuktikannya.

3. Para pemuka dan ahli kedokteran pun mengakui adanya peristiwa kesurupan jin, sebagaimana keterangan Al-Imam Ibnul Qayyim di atas. Sehingga, barangsiapa mengklaim bahwasanya syariat ini telah mendustakan adanya kesurupan jin berarti dia telah berdusta atas nama syariat itu sendiri.

4. Masuk Islamnya jin melalui seorang manusia, diperbolehkan dalam syariat Islam. Hal ini sama sekali tidak bertentangan dengan doa Nabi Sulaiman ‘alaihissalam:

وَهَبْ لِي مُلْكًا لاَ يَنْبَغِي لأَََحَدٍ مِنْ بَعْدِي
“Dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki seorang pun sesudahku.”

Wallahu a’lam.

12/11/2007

Pembuktian Adanya Kesurupan Secara Pragmatis

Ruqyah-online.blogspot.com-Sesungguhnya berpegang teguh dengan keyakinan bahwa jin mampu menjadikan seseorang kesurupan dan menampakkan dhahirnya dalam diri manusia itu, hal itu akan mengekspos akidah salah mengenai jin. Ciri khas orang yang kesurupan adalah sebagai berikut :

a. Lisan dan Dialeknya Berubah

Lisan, dialek, dan bahasa orang yang kesurupan itu berubah menjadi bahasa yang tidak biasa dipakainya. Ini merupakan hal yang nyata. Dalam salah satu kuliah yang disampaikan Syekh al-Umir, salah seorang dokter bertanya, “Apakah anda mendapatkan bahwa anda ada salah satu jin yang berbicara tidak dengan bahasa Arab ?”
Syekh al-Umri menjawab, ‘Pernah seseorang menceritakan seorang wanita dari badui yang menceritakan ini adalah orang Amerika-aku tidak memahami bahasanya hingga datang perawat menerjemahkan omongannya kepada kami…….. ‘Lelaki itu bertanya kepada wanita kesurupan, ‘Anda dari mana ….?” Dari Amerika, “Demikian pula datang kepada saya orang Pakistan yang berbicara dengan wanita dari Amerika.”

b. Pandangan Orang yang Kesurupan Berubah


Hal ini jelas tampak pada setiap orang yang kesurupan karena jin. Pandangannya benar-benar berbeda dengan penglihatan orang yang kesurupan. Perubahan ini mencakup raut wajah yang awalnya lebar menjadi menyempit atau sebaliknya. Dalam Sunnah, hadits Umm Abban, ia berkata mengenai anak yang sembuh dengan doa Nabi saw., “Sesungguh ia melihat kembali dengan pandangan yang benar, bukan seperti pandangannya yang pertama.” (HR.ath-Thabrani)

c. Merasa Sakit ketika Mendengar Ruqyah

Ia berteriak karena mendengar ayat-ayat azab atau ayat-ayat yang membatalkan sihir atau ayat-ayat yang mencela agama Yahudi dan Nasrani. Orang yang sakit itu tidak mengingkari hal itu sama sekali ketika ia sembuh.

d. Merasa Sakit ketika Minum Air yang Diruqyah


Menurut berbagai eksperimen, apabila jin muncul di dalam tubuh orang yang kesurupan, bisa jadi hal itu karena orang yang mengobatinya memberi minum air yang diruqyah dengan ayat-ayat yang membatalkan sihir. Dengan begitu, jin akan berteriak dan kesakitan. Apabila diberikan air yang diruqyah itu dengan ayat-ayat yang menyembuhkan, maka ia merasa tenang. Hal ini berarti bahwa orang yang kesurupan itu minum untuk dirinya. Ia telah menguasai kembali badannya. Ketika orang kesurupan itu sembuh, ia berkata, “Aku tidak minum dan tidak merasa sakit.”

e. Pengakuan Jin Bila Muncul di Badan Orang Kesurupan

Terkadang jin menyebut nama, jenis dan agamanya. Kadang ia menyebutkan penyebab ia masuk ke dalam orang yang kesurupan itu. Ia juga menyebutkan ilmu yang tidak diketahui si sakit apabila diberitakan mengenai ilmu itu.
Jin memiliki sifat yang masyhur ketika ia keluar dari badan orang yang kesurupan. Banyak orang yang mengobati menyaksikannya pada banyak orang yang kesurupan. Ini merupakan sifat yang konstan. Terkadang jin itu berkata, “Aku tidak dapat menghimpun diriku, aku berusaha kemudian ia mulai dengan kaki kiri, kemudian ia menariknya, kemudian ia memulai keluar lagi dengan teriakan yang menyebabkan orang sakit mulai sadar.”
Allamah Syekh Abdullah al-Jibrain mengungkap hal ini. Ia menyatakan sebagian orang yang dapat disembuhkan dengan memukul, menyakiti, dan mengancamnya, sehingga jin itu keluar dan dapat disaksikan keluarnya dari salah satu jari-jari, yaitu mencelupkan tangan itu ke dalam tanah, dan meloncat dari jasad. Kebanyakan mereka mati dengan pukulan atau bacaan dan terbakar dengan doa-doa serta wirid yang dibaca. Disaksikan pula jin berkumpul di bagian badan tertentu seperti benjolan yang terasa sakit sehingga menonjol secercak darah. Semua ini dapat diketahui dengan melihatnya. Hal ini tidak diingkari kecuali oleh orang jahil atau orang yang ingkar.
Sifat itu masyhur pula di kalangan ahlul kitab. Sudah dijelaskan sebelumnya bahwa Almasih Isa as memerintahkan jin dan menggertaknya agar ia keluar dari badan si penderita. Jin itu lalu berteriak dengan suara lantang, kemudian si penderita yang kesurupan pun tenang dan sembuh.
Dalam Injil Markus 1/23 : dalam perkumpulan mereka orang yang dihuni roh najis pada dirinya, ia pun berteriak. Yasu’ (Isa) menghardiknya seraya berkata,”Tuli engkau, keluarlah darinya.”Roh najis itu keluar dari orang itu seraya berteriak dengan suara lantang.
8. Kesurupan Jin dan Histeri Nafsiah (Pribadi)

Sebagian orang sulit membedakan antara kesurupan jin dan histeri pribadi. Mereka menyangka bahwa yang dinisbatkan kepada jin oleh pengobatannya itu sebenarnya hanyalah histeri pribadi. Hal yang benar adalah jin dapat berada dalam tubuh manusia untuk mendiaminya, menimbulkan beberapa penyakit, dan menggerakkan beberapa tingkah laku. Begitu pula dengan nafsiah. Ada perbedaan antara keduanya dari segi hakikat, sebab, gerakan yang ditimbulkannya, serta cara penyembuhannya, yakni sebagai berikut :
Yang Pertama : Dari Segi Sebab
Sebab ini membedakan antara yang timbul dari jin dan yang timbul dari akal batini.Akal dapat menggerakkan peristiwa histeris (pribadi) akibat beberapa peristiwa emosional dari orang lain, ditambah dengan adanya masalah lain. Hal ini tidak hanya berasal dari diri orang itu sendiri, namun jin ikut menimbulkan dan mengadakan gangguan yang mengakibatkan terjadinya kesurupan, khususnya bagi orang yang tidak pernah berzikir kepada Allah dan jiwa yang lemah.
Perbedaan antara yang dimunculkan jin dan yang dimunculkan akal batin.
Dalam ilmu kejiwaan dapat ditemukan unsur-unsur akal batini dan perasaan melalui suntikan abstraski yang menghilangkan kesadaran pada titik tertentu. Dengan begitu, memungkinkan akal batin untuk melalu dapat diketahui hakikat dari penyakit dan penderitaan yang di alaminya.
Dr. Adil Shadiq mengatakan bahwa suntikan abstraksi itu merupakan esensi untuk memunculkan akal batini secara berhadapan tanpa pengawasan. Tujuannya adalah untuk mengetahui faktor perasaan dan kesurupan yang terpendam serta keinginan yang dicapai. kebiasaan membaca beberapa ayat-ayat Al-Quran akan memberi bekas kepada penderita. Penderita itu pun tidak mampu untuk menahan diri (dengan tidak berbicara) dibandingkan dengan penderita lainnya yang disebabkan oleh tukan sihir. Orang kesurupan akan berbicara dan menahan diri ketika hilang kesadarannya.
Apabila orang kesurupan itu hilang kesadaran tanpa disuntik, maka kita tidak berbicara dengan alam batini namun kita berbicara dengan hal-hal yang berkaitaan dengan itu. Dengan begitu, maka tidak lain hanyalah yang berteriak dengan bacaan Al-quran dan menjadi kerdil dengan bacaan basmalah serta terbakar dengan zikir dan doa. Hal itu karena Al-Quran tidak menjadikan akal hilang kesadaran, karena semua takkif (beban syara) bergantung kepada akal. Tidak diragukan bahwa Al-Quran akan menampakkan akal batini karena merupakan penyembuhan dan obat.
Yang Kedua : Dari Sisi Harga Diri
Perbedaan antara percakapan dengan jin dan percakapan dengan akal batin.
Di sela-sela dialog, jin menimbulkan permusuhan dengan orang yang kesurupan dan orang yang menyembuhkannya. Jin mengancam atau menjelaskan kecintaannya dan sikap ihsannya kepada orang kesurupan itu dengan dialek dan keyakinan-keyakinan yang bermacam-macam. Jin tidak menimbulkan permusuhan dengan orang yang menyembuhkannya tidak pula dengan akal kesadaran tidak pula menjadikan akal sadar sebagai penanggungjawab keluarnya (akal batini) dari tempat hunian yang dalam, dan tidak mengaku dirinya sebagai akal batini, tidak pula mengaku bahwa dirinya merupakan penyebab timbulnya masalah histeris itu, tidak pula mengaku kecintaannya terhadap orang sakit, dan tidak pula kebencian kepadanya.
Ia tidak pula memiliki pengetahuan yang bermacam-macam dengan mengatakan bahwa dia dengan orang yang sakit itu merupakan dua hal yang berbeda. Kenyataannya, keduanya merupakan materi yang satu, tidak bergetar dengan bacaan ayat-ayat Al-Quran tertentu, tidak sama dengan yang kemasukan jin, dan tidak berubah bahasanya.
Perbedaan antara gambaran yang muncul akibat penyakit histeris dan kesurupan jin dengan semakin berkembangnya gambaran yang muncul dari jin terhadap badan orang yang kesurupan kadang kala tangan kanan atau kiri seperti lumpuh, kadang berbicara dengan suara lelaki atau perempuan, dan kadang dengan suara keras menantang. Setelah diruqyah maka tampak lemah menghina (diri) atau tetap. Akan tetapi pada penyakit histeris tidak mengubah kondisi si sakit. Jika si sakit muntah-muntah dalam keadaan sakit, maka inilah gambaran bentuk setiap kali penyakit itu datang. Jika dalam bentuk berubah akalnya, maka jika penyakit itu datang ia bersikap keragu-raguan, kecuali apabila si sakit dalam hidupnya mengalami segala macam musibah yang menimbulkan semua gambaran itu, dan sangat besar kemungkinannya.
Demikian pula disela-sela penyakit histeri insyiqaqiyah (ketika si sakit keluar dari kepribadian aslinya, ia melupakannya sama sekali. Ia sekarang itu berada dalam kepribadian baru yang tidak mengetahui orang-orang yang pernah dikenal sebelumnya ketika ia berada dalam keadaan kesurupan jin). Sebabnya adalah karena jin itu mengikat dhahirnya dengan orang yang kesurupan itu dengan hal-hal yang masa lalu dalam kehidupan si yang disurupi yang menunjukkan adanya hubungan kuat dengannya, dalam waktu yang bersamaan ia memberitakan tentang rahasia gaib tentang si sakit dan hadirin, kemudian ia mengerjakan perbuatan yang tidak pernah si sakit kerjakan sebelumnya, kemudian si sakit mengingkari hal itu semua, sebagaimana ia bertasbih di sungai atau berbicara dengan bahasa tertentu yang ia tidak mengetahui sebelumnya. Hal itu tidak mungkin terjadi pada penyakit histeri al-insyiqaqiyah.
Perbedaan antara berhentinya jin dari aksinya dan penyakit histeris dari perbuatannya. Penyakit histeris itu berhenti dengan suntikan bius opium atau lainnya, atau detakan listrik, sedangkan gangguan jin, maka pengaruhnya akan dihilangkan dengan membaca ayat-ayat Al-Quran dan azan atau dengan menekan pada dua urat leher.
Perbedaan antara kondisi keluar jin dari badan dan keluar akal batin dan dari areal dialog psikologi pada dokter. Ketika jin keluar dari badan orang yang kesurupan, maka ia menyampaikan salam kepada yang hadir, kadang kala memegang kaki kanannya, lalu melakukan beberapa gerakan sebagaimana yang dijelaskan sebelumnya dari Syekh Abdullah al-Jibrain. Kemudian orang yang kesurupan itu sakit, dalam keadaan tidak sadar apa yang terjadi, terjadi antara dua periode, perbedaan waktu yang jelas menyebabkan perubahan sifat orang yang kesurupan itu ketika terjadi dialog pisikis dokter dengan akal batini, karena ia membutuhkan waktu perlahan-pelahan, sokongan dan rayuan, (kadang kala berulang beratus kali), kemudian membiarkannya. Jelasnya, dalam hal ini tidak ada perbedaan waktu antara gangguan akal batini yang muncul pada kondisi orang yang kesurupan karena jin.
Yang Ketiga : Dari Segi Obat dan Penyembahan
Obat dokter tidak dapat mencegah kesurupan jin. Disebutkan dalam Sunnah yang sahih, “Setiap penyakit ada obatnya, maka apabila obat itu tepat untuk penyakit tersebut maka sembuh dengan izin Allah Swt.”
Hal ini menunjukkan bahwa obat-obat itu tergantung kekuatan kerja dan efeknya juga dosis yang digantung obat itu, kriterianya, dan kekuatan sakit dan orang yang sakit. Kehendak Allah ada di atas itu semua. Berdasar hal itu, maka setiap penyakit ada obat yang cocok. Orang yang berpengalaman tentang orang yang ditimpa penyakit karena jin, tahu secara yakin bahwa banyak obat dokter tidak dapat menyembuhkan penyakit ini bahkan justru akan menambah sakitnya memburuk.
Ibnu Qayyim rahimahullah berkata, “mengenai kesurupan ruh, para dan ilmuman mengakui keberadaannya dan tidak mampu menolaknya. Mereka juga mengakui bahwa penyembuhannya adalah menghadapkan ruh mulia terhadap ruh jahat. Dengan begitu maka sirnalah efeknya melawan aksinya dan menghilangkanya.”
Abqarath menyebutkan hal itu dalam beberapa bukunya mengenai pengobatan kesurupan. Ia berkata bahwa hal ini bisa dijadikan penyembuhan pada orang yang kesurupan karena ahlath dengan material (semburan).
Saya mengatakan bahwa demikian pula, dokter jiwa tidak dapat mengobatinya dalam kondisi kesurupan seperti ini. Sebagian para dokter jiwa mengakui keterbatasan keilmuannya dalam masalah obat dan penyakit. Keterbatasan ini tidak dimungkiri bagian kesehatan penyakit jiwa dan dokternya yang berkerja dalam bidang ini, bahwasannya ia merupakan material yang tidak berubah, maka beda antara ia dengan pelakunya. Mereka berpendapat bahwa ada obat kedokteran yang menyebabkan orang sakit menjadi bahagia dan senang. Akan tetapi, jika efek obat itu hilang, maka pengaruh negatif akan muncul. Mereka menduga bahwa hal itu setara dengan perilaku dalam jiwa, yang tidak berbeda dengan standar suatu alat yang dipakai. Mereka lupa akan iman kepada Allah Ta’ala dalam mengoreksi kondisi jiwa, membaikkannya dan meluruskannya. Karena itulah menyebabkan parahnya si sakit terhadap kondisi penyembuhan semacam itu. Dengan begitu, maka diagnosis dan obat yang diberikan tidak berfaedah

Macam-Macam Sentuhan Setan Pada Diri Manusia

Ruqyah-online.blogspot.com-Sentuhan setan itu ada tiga macam, yaitu sentuhan berupa kesurupan, sentuhan menembus jasad manusia tanpa kesurupan, dan sentuhan dengan menguasai dan menimbulkan sakit.

a. Sentuhan Berupa Kesurupan

Sentuhan berupa kesurupan ini terjadi jika jin menguasai badan manusia seperti halnya api menguasai besi. Jin ini menundukkan manusia hingga ia kehilangan kemampuan berpikir dan kemampuan indrawi. Di badannya pun akan tampak sifat, tingkah laku, dan kekuatan jin. Ia tidak lagi bersifat manusia. Hal itu bisa berlangsung selama beberapa detik atau menit atau bahkan terkadang lebih dari satu jam atau hari.
Orang yang mengetahui kesurupan itu merasa bahwa orang yang dilihatnya tidak dalam kondisi yang sadar (tidak normal). Jenis sentuhan ini akan mengenai orang yang lemah dalam beragama.
Allah swt, berfirman, “Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila ….” (Al-Baqarah : 275)
Al-Hafidz Ibnu Katsir rahimahullah menyatakan bahwa mereka bangkit dari kubur seperti orang yang sadar dari kesurupan dan kemasukan setan. Tujuannya adalah untuk menegakkan kemungkaran.
Ya’la bin Murrah berkata, “aku melihat Rasulullah saw, tiga kali. Tidak seorang pun melihat beliau sebelumku dan tidak pula orang lain melihat beliau setelahku. Aku keluar bersama beliau dalam suatu perjalanan. Apabila kami sampai di sebagian perjalanan, kami melewati seorang wanita. Saya tidak mengetahui berapa kali kejadian itu.
Wanita itu berkata, ‘Ya Rasulullah, ini bayiku, tertimpa bala, kami tertimpa bala itu beberapa kali dalam sehari. Beliau bersabda, ‘Bawalah (bayi itu) kepadaku. Maka ia pun mengangkatnya kepada beliau, maka bayi itu berada antara beliau dan kelompok musafir. Beliau mendekatkan mulut lalu mengembuskan kepadanya tiga kali dengan mengucapkan, Dengan nama Allah, aku hamba Allah, usirlah musuh Allah.’
(Perawi) berkata, ‘Kami pun kemudian pulang, lalu kami menemui (wanita itu) di tempat yang sama dengan tiga ekor kambing. Beliau bertanya, ‘Apa yang dilakukan bayimu ?” (wanita itu) di tempat yang sama dengan tiga ekor kambing.Wanita itu menjawab, ‘Demi yang mengutusmu dengan haq, kami tidak merasakan sesuatu darinya hingga hari Kiamat.’ Lalu beliau menyembih kambing-kambing itu seraya bersabda, “Turunlah, ambillah satu darinya dan kembalikan sisanya.” (HR. Ahmad)
Utsman bin Abil Ash berkata, “Ketika Rasulullah menjadikan aku sebagai utusan ke Thaif, muncul sesuatu dalam shalatku hingga aku tidak tahu shalat apa yang sedang aku kerjakan. Ketika aku sadari, aku mendatangi Rasulullah saw. Beliau menyapa,’Ibnu Abil Ash ?” Aku menjawab, ‘Ya, wahai Rasulullah.’ Beliau bertanya,’Apa yang terjadi padamu?” Aku menjawab,’Ya Rasulullah, muncul sesuatu dalam shalatku hingga aku tidak tahu shalat apa yang sedang aku kerjakan.’ Beliau bersabda, ‘Itu setan. Mendekatlah (ke sini).’
Aku pun mendekati beliau dan duduk di atas perut kakiku. (Perawi) berkata,’ Beliau memukul dadaku dengan tangan beliau dan meludah pada mulutku seraya mengucapkan, ‘Keluarkan wahai musuh Allah.”Beliau melakukannya tiga kali kemudian berkata,’Lakukan amalanmu ini.” Utsman berkata, aku yakin setan itu tidak akan menggangguku setelahnya.” (Shahih Ibnu Maajah)
Abdullah bin Ubaidillah berkata,”Aku mendengar Abul Hasan Ali bin Ahmad bin Ali al-Abkari. Datang kepada kami seorang dari Abkari pada bulan Zulka’dah tahun 352. Ia berkata,’Ayahuku menceritakan kepadaku dari kakekku, ia berkata, ‘Aku berada di dalam masjid Abu Abdullah Ahmad bin Hanbal, maka datanglah kepada al-Mutaakkil, temannya, untuk memberi tahu bahwa seorang budah miliknya kesurupan. Ahmad memintanya untuk mendoakan kepada Allah agar disembuhkan. Lalu Ahmad mengambil dua sandal kayu dari tempat wudhu lalu diberikan kepada temannya. Bawalah ini ke kampung Amirul Mu’minin. Duduklah engkau pada bagian kepala budak ini. Lalu engkau katakan kepada jin dalam tubuhnya. Ahmad berkata kepadamu, ‘Manakah yang lebih engkau sukai, keluar dari budak perempuan ini atau terkena tampar dengan sandal ini tujuh puluh kali ?’
Teman ini pun pulang dan mengatakan seperti yang dikatakan Imam Ahmad. Maka jin itu berkata melalui lisan wanita budak ini, ‘(Aku) mendengar dan taat kalau Ahmad memerintahkan kami untuk tidak tinggal di Irak, maka kami tidak menetap di Irak. Ia orang yang taat kepada Allah, barangsiapa yang taat kepada Allah, maka setiap sesuatu (Allah) jadikan taat kepadanya. Jin itu pun keluar dari budak perempuan lalu budak ini merasa tenang dan melahirkan beberapa anak.”
Ketika Ahmad meninggal, jin ini kembali ke budak wanita tadi. Al-Mutawakkil pun mendatangi temannya, Abu Bakar al-Maruzi dan memberitahukan kondisinya. Lalu al-Maruzi mengambil sandal dan membawa ke budak itu. Lalu ifrit mengatakan kepadanya melalui lisan budak itu, ‘Aku tidak akan keluar dari wanita ini. Aku tidak menaatimu dan tidak menerima perintahmu. Ahmad bin Hanbal menaati Allah, maka Allah memerintahkan kepada kami untuk menaatinya.”
Abul Hasan al-Asy’ari berkata, “Sesungguhnya mereka berkata, “sesungguhnya jin tidak dapat masuk ke dalam badan orang yang kesurupan.”
Ibnu Taimiyah rahimahullah menyatakan, ‘Tidak ada para imam kaum muslimin yang mengingkari masuknya jin ke dalam tubuh orang yang kesurupan. Barangsiapa mengingkari hal itu dan mengaku bahwa syara’ mendustai kejadian itu, maka ia telah berdusta terhadap syara’ tidak ada dalil syar’i yang menafikan hal itu.”
Ibnu Hazam menyatakan, “Hal yang benar adalah setan masuk ke dalam tubuh manusia karena Allah memberikan kemampuan kepadanya, sebagaimana disebutkan dalam Al-Quran dan mengembuskan tabiatnya yang kelam dan embusan yang bisa naik ke kepala, sebagaimana ia memberitakan dirinya kepada setiap orang yang kesurupan. Maka Allah jadikan orang itu dalam keadaan kesurupan kala itu sebagaimana yang kita saksikan. Ini merupakan nash Al-Quran.”
Al-Qurthubi menyatakan, “Akal tidak memustahilkan adanya tingkah laku para jin dalam diri manusia. Jasad jin itu halus dan sederhana sebagaimana dikatakan oleh sebagian manusia, bahkan kebanyakan mereka mengatakan,’Andai tubuh itu tebal, benar pula yang mengatakan hal itu.”
Ibnu Hajar berkata,”Kesurupan itu kadang disebabkan karena datangnya jin. Hal ini tidak akan menimpa kecuali terhadap jiwa yang jelek, baik karena jin menganggap baik penampilan manusia atau bahwa kesurupan yang menimpakan penderitaan kepadanya. Ibu Hajar menarjihkan bahwa kesurupan yang menimpa Ummu Zafar seorang sahabiah yang meminta kepada Rasulullah untuk mendoakannya agar sembuh karena kemasukan jin. Perawi berkata,’Periwayatan ini dari berbagai jalan yang menjelaskan bahwa yang menimpa Ummu Zafar adalah kesurupan jin, bukan kesurupan al-akhlath (kesurupan karena faktor medis) .”
Imam’adz-Dzahabi rahimahullah berkata,”Apabila engkau melihat seorang ahli bidah berkata,’Jangan sebutkan kepada kami dalil dari Al-Quran dan Sunnah tetapi coba buktikan dengan logika, maka ketahuilah bahwa ia adalah Abu Jahal.’ Jika Anda mendapat orang yang mencari ketauhidan seraya berkata, ‘Jangan sebutkan dalil naqli dan aqli, namun buktikan kepada kami dengan perasaan dan emosional, maka ketahuilah bahwa ia adalah iblis yang menampakkan diri dalam bentuk manusia atau menjelma bentuk manusia, maka hindarilah. Jika tidak, maka jidalilah (bantahan keras) dia, dan duduklah di atas dadanya, bacalah ayat kursi kepadanya dan cekiklah ia.”
Salah satu peristiwa yang menjelaskan hal ini adalah bahwasanya al-Hajjal bin Yusuf hendak berpegang dengan opini umum manusia. Ia pun keluar dalam keadaan kurang puas. Ia menemui syekhnya. Ia berkata, “Apa pendapatmu terhadap para pemimpinmu ?” Syekh itu menjawab, “sesungguhnya mereka dalam kegelapan yang menunjukkan bahwa mereka bukan orang yang memadai (kehidupannya).’ Hajjaj bertanya lagi, ‘Bagaimana pendapatmu tentang pemimpinmu al-Hajjaj ?” Ia menjawab, ‘Sesungguhya ia bersifat dengan etika rendahan dan tidak memiliki fadhilah.’
Maka al-Hajaj merasa sedih dengan pertanyaanya itu seraya membaca ayat, “Janganlah kamu menanyakan (kepada Nabimu) hal-hal yang jika diterangkan kepadamu…..” (Al-Maa’idah : 101)
Al-Hajjaj kemudian berkata kepada syekh, Tahukah engkau siapa saya ?’ Syekh itu, menjawab, ‘Tidak’. Al-Hajjaj berkata,’Aku adalah al-Hajjaj.’ Syekh berkata, ‘Saya Zaid bin Amir yang kesurupan setan setiap hari. Aku sedang kesurupan, sehingga aku tidak tahu apa yang aku katakan. Karena itulah manusia tidak menghukumku terhadap perkataan atau perbuatanku dan hal yang timbul tiba-tiba dariku, maka Al-Hajjaj memaafkan karena kepandaiannya untuk mengelak.”
b. Sentuhan yang Menerobos Badan, Tanpa Kesurupan

Jin yang menerobos tubuh manusia dapat terjadi pada orang yang saleh dan yang tidak. Dengan begitu maka akan terasa sakit, tanpa ada kesurupan dan kadang kala berubah menjadi kesurupan. Hal ini terjadi karena si penderita lalai berzikir dan lainnya. Jin tidak mampu menyebabkan kesurupan pada manusia dengan terobosannya kecuali jika ada faktor yang mendukung. Dalam hadits tentang hal ini, diriwayatkan Muslim dan Abu Dawud dari Abu Sa’id al-Khudri r.a. beliau saw. Bersabda, “Apabila salah seorang di antara kamu menguap maka hendaklah ia menaruh tangannya pada mulutnya, karena setan dapat masuk. (HR. Muslim dan Abu Dawud)
Masuknya jin ke dalam badan itu ada dua macam:
Pertama, masuknya dengan mengganggu. Dalam hal ini, jin mengalir dalam tubuh manusia melalui aliran darah hingga membisiki hati dan dada, mengganggu dengan sesuatu yang melalaikan orang itu dari amal saleh, sehingga melupakannya pekerjaan apa yang dilakukannya dan apa yang hendak dikerjakannya, orang itu tidak tahu di mana jin itu dan mengapa hal itu terjadi.
Dari Shafiah binti Huyai, istri Nabi Saw, ia berkata bahwa Rasulullah saw, bersabda, “Sesungguhnya setan itu mengalir pada anak Adam di tempat aliran darah.” (HR. Bukhari)
Syekh Abdul Aziz as-Salman menyatakan bahwa setan menerobos badan manusia dan mengalir sebagaimana aliran darah.
Al-Amit ash-Shan’ani berkata,”Hakikatnya adalah sesungguhnya iblis memiliki tentara yang terdiri dari jin dan manusia yang merupakan bantuan terbesar dalam usaha untuk menyesatkan seorang hamba. Allah telah memberikan kemampuan kepada iblis untuk masuk kedalam tubuh manusia, mengganggu dan membisiki hati manusia dengan”belalainya”. Ia juga masuk ke dalam mulut berhala (patung) dan menyampaikan ucapannya ke dalam pendengaran kaum penyembahnya. Ia juga melakukannya pada orang yang menyembah kuburan karena Allah Ta’ala telah mengizinkannya untuk menerobos anak Adam dengan kuda tunggangan dan kakinya.”
Sebagian orang menyangka bahwa adanya jin yang mengalir di dalam tubuh manusia seperti yang disebutkan dalam hadits Shafiah yang lalu bukanlah dalam arti mengalir yang sebenarnya, melainkan bermakna majaz. Inilah sejumlah dugaan yang ada karena hadits yang menyebutkan masalah ini merupakan keterangan yang pasti dan jelas, tidak ada qarimah (indikasi lain), sehingga dipahami bukan secara makna zahir dan tidak pula secara ilmu kedokteran atau secara logika yang menafikan hal itu.
Jin memiliki kemampuan yang besar untuk itu yang tidak dapat dicapai oleh manusia sebagaimana manusia tidak mampu untuk mengetahui bagaimana cara terjadinya kesurupan. Para jin dapat menggambarkan sesuatu di dalam mimpi dan memberitahukan apa yang ada di dalam hati. Hal ini juga telah disebutkan dalam Sunnah.
Al-Alamah bin Baz rahimahullah berkata, “Bahwa hal yang wajib adalah memahami hadits tersebut secara zahir tanpa menakwilkan dengan pemahaman yang berlawanan dengan makna zahirnya, karena setan merupakan jenis makhluk yang tidak diketahui rincian ciptaannya dan caranya untuk menguasai anak Adam. Hanya Allah swt, yang mengetahui hal itu.”
Kedua, Sentuhan yang menggerakkan. Dalam sentuhan menggerakkan ini, setan menerobos tubuh manusia. Ia melakukan wakhz yaitu menusuk dari dalam tubuh, kadang menembus hingga keluar. Lebih lanjut, ia bereaksi buruk hingga menyebabkan penyakit berat seperti kolera dan lainnya.
Imam Ahmad meriwayatkan dalam Musnadnya dari hadits Abu Musa ia meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda,“Umat ini musnah karena tusukan (peperangan) dan thaun (koleral) Mereka bertanya, “ Ya Rasulullah, tusukan ini kami mengetahuinya, apa itu tha’un ?” Beliau menjawab, ‘Tusukan musuhmu yakni jin dan setiap yang merupakan syahadah (syahid bagi yang mati karenanya).” (Shahih al-Jaami’)
Al-Hafizh Ibnu Hajar menyatakan mengenai sabda wakhz. Ahli bahasa berkata yaitu tusukan apabila tidak mengenai sasarannya, disebut dengan wakhz karena ia menusuk dari dalam batin manusia ke keluar. Pengaruh yang ditimbulkannya terjadi dari dalam terlebih dahulu, kemudian baru memberi efek keluar. Terkadang tusukan itu tidak tertembus, berbeda dengan tusukan manusia yang dimulai dari luar kemudian ke dalam dan meninggalkan bekas di bagian luar dulu kemudian bari ke bagian dalam.
Himnah binti Jahsy mengatakan pernah aku mengeluarkan haid yang sangat banyak, lalu aku menemui Nabi saw. Aku berkata, “Ya Rasulullah, aku perempuan yang sangat banyak berhaid. Apa pendapatmu tentang itu yang menyebabkan menghalangi untuk shalat dan puasa ?” Beliau menjawab, ‘Aku menjelaskan Anda tentang al-Kursuf, karena ia dapat menghilangkan darah.” (Perawi) berkata, ‘(Darah) lebih banyak daripada itu. Beliau bersabda, “Gantungkanlah.”(Perawi) berkata, ‘Hanya ia mengalir (banyak). Beliau bersabda kepadanya, ‘(itu) hanyalah salah satu gerakan (yang dilakukan) setan.” (HR. Abu Dawud)
Al-Jauhari berkata, ar-rakdhu, gerakan seseorang, di antara firman Allah Ta’ala, “(Allah berfirman), ‘Hantamkanlah kakimu, inilah air yang sejuk untuk mandi dan minum.” (Shaad : 42)
Imam Badruddin menyatakan bahwa setan bereaksi dalam hal cairan khusus. Dengan demikian ia dapat menyebabkan berlebihannya cairan badan. Karena itu pula, tukang sihir dengan bantuan setan bereaksi untuk mencucurkan darah pada wanita dan aliran darah dari kemaluannya., sehingga hampir saja membinasakannya. Inilah yang dinamakan sebagai an-nazif. Dalam hal ini para tukang sihir dibantu oleh setan, begitu pula dengan darah (pada kemaluan perempuan). Maka ucapkan Nabi saw. Sebagiannya membuktikan kebenaran, ini merupakan pengobatan dan penjagaan diri.

c. Sentuhan Berupa Tusukan dan Menguasai

Pertama, Sentuhan tusukan. Dalam hal ini setan memukul dengan kakinya dan menusuk dengan dua jarinya dari luar dan melemparkan anak panahnya dan seterusnya yang merupakan usahanya untuk menimbulkan pemusuan antara dirinya dan anak Adam. Rasulullah saw, bersabda, “Tidak (seorang bayi pun) yang dilahirkan melainkan ia disentuh setan lalu (bayi) itu menangis kecuali Maryam dan anaknya, karena firman-Nya kepada ibunya,

Allah Ta’ala berfirman: ‘… dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau daripada setan yang terkutuk.” (Ali Imran : 36)
Dalam riwayat Abu Hurairah Nabi saw berkata,“Setiap bani Adam ditusuk setan pada lambungnya dengan dua jarinya ketika dilahirkan, kecuali Isa bin Maryam, (setan) datang untuk menusuk maka ia menusuk pada hijab (penghalang).”
Salah satu dalil yang menunjukkan bahwa tusukan itu berlaku umum adalah riwayat Ibnu Maajah dari hadits Zainab istri Abdullah bin Mas’ud r.a, “Sesungguhnya ruqyah (syirkiyyah), tamimah dan tiwalah itu syirik.”
(Perawi) mengatakan lalu aku keluar pada suatu malam. Aku melihat seseorang air mataku menetes bila memandangnya. Apabila aku membaca ruqyah, maka air mata pun berhenti (bercucuran), apabila tidak (membacanya lagi) maka air mata bercucuran. Ia berkata, “Itulah setan, apabila engkau menaatinya maka ia meninggalkanmu, dan apabila engkau mengingkarinya maka ia menusuk dengan jarinya pada matamu, namun jika engkau melakukan sebagaimana yang diperbuat Rasulullah saw, maka itulah yang lebih baik bagimu dan lebih pantas untuk kesembuhanmu. Berkorbanlah dengan cucuran air matamu dan katakanlah. “Hilanglah penyakit, wahai Tuhan manusia, sembuhkanlah, Engkaulah penyembuh, tidak ada kesembuhan melainkan kesembuhan (dari)-Mu, yang tidak terulang lagi penyakit.” (HR Ibnu Maajah)
Kedua, Sentuhan istihwaz. Yaitu seseorang yang dikelilingi setan dari segala sudut. Sebagian mereka ada yang mengganggu, ada yang menyembur dan ada pula yang menguasainya dengan mengganggunya, dan menyemburnya terhadap yang tidak ber-ta’awwuz dan doa. Orang yang dikuasainya itu kebingungan. Ia tidak dapat membedakan mana yang makruf sehingga ia menganggap mungkar. Ia tidak mengetahui yang mungkar sehingga ia menganggap makruf. Hal itu tentu memberikan pengaruh bagi jiwa dan anggota badan dengan kondisi keragu-raguan. Orang yang itu akan mengerjakan sesuatu tanpa tujuan. Ia merasa senang mengerjakan sesuatu yang bukan keinginannya karena setan menguasainya. Mereka yang mengalaminya adalah kaum fasik dan pelaku maksiat. Sebagaimana firman Allah Ta’ala, “Setan telah menguasai mereka lalu menjadikan mereka lupa mengingat Allah, mereka itulah golongan setan. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan setan itulah golongan yang merugi.” (Al-Mujaadalah : 19)
Ibnu Katsir menyatakan dalam tafsirnya bahwa setan menguasai hati mereka sehingga sering melupakan mereka untuk berzikir kepada Allah azza wa jalla. Ia meriwayatkan dari Abu Darda bahwa Rasulullah saw bersabda, “Tidaklah tiga kampung atau pelosok yang tidak dilaksanakan shalat di antara mereka melainkan setan menguasai mereka, maka hendaklah kamu berjamaah karena serigala hanya memakan kambing yang berpisah (dari jamaahnya)” (HR. Ahmad, Abu Dawud, dan an-Nasa’i)
Ia menambahkan bahwa as-Saib berkata mengenai shalat berjamaah. Firman Allah Ta’ala, “Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran (Tuhan) yang maha pemurah (Al-Qyran), kami adakan baginya setan(yang menyesatkan maka setan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya.” (Az-Zukhruf : 36)
Al-Baghawi menyatakan mengenai berpaling dari zikir kepada Ar-Rahman, sehingga ia tidak merasa takut kepada siksa-Nya dan tidak mengharapkan ganjaran-Nya. Nuqayyidh lahusy syaithan artinya kita yang dipengaruhi setan dan dikuasainya, yang dijadikan teman, tak pernah berpisah dengannya, dihiasai sifat buta kepadanya dan mengkhayalkan bahwa itulah hidayah.

KERASUKAN JIN MENURUT PARA IMAM DAN AHLI TAFSIR

ruqyah-online.blogspot.com-Tafsir Firman Allah SWT,
“Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila.”(QS.al-Baqarah (2) : 275)
Berikut ini akan kami sampaikan perkataan para ahli tafsir (mufassir) tentang pengertian atau tafsir dari ayat di atas:

Al-Hafizh Ibnu Katsir ad-Dimasyqi mengatakan, “Maksudnya adalah bahwa mereka tidak akan berdiri dari kubur mereka pada hari Kiamat melainkan seperti berdirinya orang-orang yang sedang digilakan oleh setan.” Kemudian ia berkata, “Demikianlah yang diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim, ‘Auf ibn Malik, Sa’id ibn Jabir, Rabi ibn Anas, Qatadah, Muqatil ibn Hiyam, dan lain-lain.”

Al-Qurthubi, di dalam kitab tafsirnya, mengatakan, “Ayat ini menjadi dalil atas kelirunya pendapat yang mengingkari adanya kerasukan jin dan mengklaim bahwa hal itu hanyalah sebuah kewajaran dan bahwa setan tidak dapat menganggu manusia sama sekali.”
Al-Hafizh Ibnu Jarir ath-Thabari, di dalam kitab tafsirnya, mengatakan, “Maksudnya adalah bahwa mereka dijadikan gila di dunia oleh setan. Kata “mass” maksudnya adalah gila”. Al-Baqhawi juga berpendapat demikian.
Abu Ja’far ibn Jarir, tentang tafsir ayat ini, mengatakan, “Mereka akan dibuat gila di dunia ini oleh setan.”Kata Baghawi juga mengatakan demikian.
Ibnu ‘Athiyyah menerangkan, “Ini adalah sebuah perumpanan, dimana orang-orang yang memakan riba di dunia ini adalah bagaikan orang gila akibat gangguan jin, sebagaimana dikatakan kepada orang yang berkelakuan aneh (tidak karu-karuan), ‘Sungguh ia telah dirasuki oleh jin.”
Dalam tafsir al-Khazin disebutkan, “Maksud dari kata ‘yatakhabbathussyaithan” di dalam ayat itu adalah bahwa itu terambil dari kata “khabath” yang berarti “memukul” dan “menusuk” dari segala arah. Misalnya, unta yang khabbuth (kata khabbuth ini segala arah. Misalnya, unta yang khabbuth (kata khabbuth ini terambil dari kata khabath) adalah unta yang memukul-mukulkan kakinya ke tanah dan menusuk (menendang) siapa pun yang ada disekitarnya. Orang yang bertindak sembrono dan asal-asalan terhadap suatu urusan disebut juga dengan khabath. Jadi makna ayat tersebut adalah bahwa pemakna riba akan dibangkitkan pada hari Kiamat seperti orang gila yang tidak bisa bertindak atau berprilaku seperti orang normal.” Imam Fakhrurrazi, di dalam kitab tafsirnya Mafath al-Ghaib, juga menyebutkan demikian.
Imam Muhammad ibn ‘Ali asy-Syaukani, mengatakan, “Ayat ini telah ditafsirkan oleh kebanyakan ahli tafsir. Mereka mengatakan, ‘Bahwasannya para pemakan riba itu dibangkitkan dari kuburnya dalam keadaan seperti orang gila adalah sebagai pembalasan dan kemurkaan bagi mereka pada saat itu ditengah-tengah sekalian makhluk. Dikatakan bahwa ini adalah sebuah perumpamaan, dimana orang yang ingin beruntung dalam perdagangannya namun dengan cara yang tidak halal (yakni dengan riba) sama seperti orang gila yang tidak sadar apa-apa yang sedang dan akan diperbuatnya. Dan ayat ini menjadi dalil atas kelirunya pendapat yang mengingkari adanya kerasukan jin dan mengklaim bahwa hal itu hanyalah sebuah kewajaran, dan bahwa setan tidak dapat mengganggu manusia sama sekali. Padahal Nabi Muhammad saw sendiri telah berlindung kepada Allah dari gangguan setan tersebut.”
Al-Alusi menyebutkan, “Maksud dari kata ‘mass’ di dalam ayat itu adalah gila. Disebut demikian adalah lantara pikiran dan perangainya menjadi tidak karuan sebab telah dikuasai oleh setan. Dan ini tidak bertolak belakang dengan kesimpulan para dokter jiwa yang menyatakan bahwa faktor utama penyebab kegilaann adalah depresi mental, sebab depresi mental itu adalah faktor internal, sedangkan yang diisyaratkan oleh ayat ini adalah faktor eksternal, yang kedua-duanya tidak bertentangan. Terkadang seseorang diganggu oleh setan, namun ia tidak menjadi gila karenannya, atau sebaliknya, yakni ia menjadi gila dengan sendirinya tanpa ada gangguan sedikitpun dari setan itu. Dan ada juga yang menjadi gila semata-mata akibat gangguannya, yang tanda-tandanya dapat diketahui oleh dokter-dokter ‘mahir’. “
Muhammad ‘Ali ash-Shabuni’ mengatakan, “Maksudnya adalah bahwa mereka akan dibangkitkan dari dalam kubur kelak di akhirat dalam keadaan tidak dapat berdiri dengan lurus, mereka berjalan sempoyongan dan akhirnya terjatuh ke lantai, dan ia kembali berdiri namun jatuh kembali. Ini adalah sebagai ciri khas mereka nanti di Akhirat, sehingga orang-orang lain dapat mengenalnya.”
Ibnu Hiyan mengatakan, “Secara tersurat, ayat ini menjelaskan bahwa setan diberi kemampuan oleh Allah untuk mencelakakan sebagian orang sehingga mereka menjadi gila karenanya, dan ini dapat diterima oleh akal manusia. Namun ada yang mengatakan bahwa hal itu bukanlah perbuatan setan, melainkan perbuatan Allah terhadap mereka lantaran telah teramat jatuh ke dalam kegelapan, sedangkan penisbahan perbuatan ini kepada setan hanyalah sekadar majaz (perumpamaan), bukan hakiki (sebenarnya).”
Dan di dalam kitab ath-Thibun-Nabawi, karya Muhammad ibn Ahmad ibn Utsman adz-Dzahabi, disebutkan, “Sesungguhnya jin itu adalah makhluk halus yang tidak diragukan lagi dapat menyusup ke dalam roh manusia. Sungguh banyak hikayat dan riwayat yang membuktikan kebenaran perkara ini, yang tidak muat disebutkan semuanya dalam bab ini.”

1. Imam Ahmad Menyuruh Jin

Diriwayatkan dari ‘Ali ibn Ahmad ibn ‘Ali al-‘Abkari bahwa kakeknya bercerita kepada ayahnya :
Ketika aku sedang berada di tempat ‘Abdullah Ahmad ibn Hambal (Imam Ahmad), datanglah seorang utusan kepadanya dari Khalifah Mutawakkil. Utusan itu memberitahukan kepadanya tentang seorang perempuan muda di istana yang sakit gila akibat gangguan jin, dan memintanya untuk mendoakan perempuan itu agar sembuh dari penyakitnya. Maka ia menyerahkan bakiaknya kepada utusan tersebut seraya berkata kepadanya, “Kembalilah engkau ke istana, lalu duduklah di dekat perempuan itu dan katakan kepadanya yakni kepada jin yang berada di tubuhnya bahwa Imam Ahmad bertanya, ‘Manakah yang lebih engkau sukai, keluar dari tubuh perempuan ini atau dipukul dengan bakiak ini sebanyak tujuh puluh kali ?”
Maka kembalilah utusan itu ke istana dan melaksanakan apa-apa yang disampaikan Imam Ahmad kepadanya. Lalu berkatalah jin itu kepadanya melalui lisan perempuan tersebut,’Aku patuh kepada Imam Ahmad. Bahkan, sekiranya ia memerintahkan agar kami tidak bermukim lagi di Irak ini, tentu kami akan keluar dari kota ini, sebab, ia adalah seorang yang taat kepada Allah, barangsiapa yang taat kepada-Nya, maka ia akan ditaati oleh siapa saja.”
Kemudian, keluarlah jin itu dari tubuhnya, dan perempuan itu kembali normal seperti biasa, bahkan ia sempat melahirkan beberapa orang anak setelah itu. Namun, setelah Imam Ahmad meninggal dunia, jin itu datang lagi kepadanya sehingga Khalifah Mutawakkil memanggil lagi seseorang untuk mengobatinya, namun ketika Abu Bakar al-Marwazi untuk mengobatinya, namun ketika Abu Bakar al-Marwazi ini mencoba menyuruh jin itu untuk keluar darinya, jin itu berkata, “Aku tidak mau keluar dari tubuh perempuan ini dan aku tidak mau taat kepadamu. Kami mau keluar darinya karena yang menyuruhku waktu itu adalah Ahmad ibn Hanbal yang taat kepada Allah .”

2. Ibn Taimiyah Mengobati Orang Gila Karena Gangguan Jin

Ibn al-Qayyim al-Jauziyyah mengatakan, “Aku sendiri menyaksikan guruku yakni Syaikhul Islam Ibn Taimiyah menyuruh jin yang berada di dalam tubuh seseorang untuk keluar darinya, dengan mengatakan kepadanya, Keluarlah kamu dari tubuh orang ini, karena tidak halal bagimu bercokol di sana.’ Karena jin itu tidak mau keluar, maka ia memukulnya dengan cara memukul tubuh orang itu dengan sebuah tongkat. Setelah itu, barulah jin itu keluar darinya, dan sembuhlah orang itu dari sakitnya, ia tidak merasakan sakit sama sekali sewaktu tubuhnya dipukul oleh Ibn Tamiyyah. Kami dan orang-orang lain selain kami, telah beberapa kali menyaksikan kejadian itu secara langsung darinya. Dan bacaan yang paling banyak ia ucapkan di telinga orang yang sakit itu adalah firman Allah SWT yang berbunyi,
“Maka apakah kamu mengira bahwa sesungguhnya kami menciptakan kamu secara main-main [saja], dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada kami ?” (QS. al-Mu’minum [23] : 115)
Dalam riwayat lain, Ibn al-Qayyim al-Jauziyyah berkata, “Ketika Ibn Taimiyah memukul jin itu dengan cara memukul tubuh orang yang ditempatinya dengan sebuah tongkat, berkatalah jin itu kepadanya, ‘Janganlah engkau suruh aku pergi dari orang ini, sebab aku mencintainya.’ Dijawab oleh Ibn Taimiyah, ‘Sungguh ia tidak cinta kepadamu.’ Ia berkata lagi,’Baiklah!’ Aku akan keluar dari tubuh orang ini karena menatati Allah dan Rasul-Nya.’ Maka keluarlah jin itu dari tubuhnya. Setelah itu, orang itu duduk dari tidurnya dan menoleh ke kiri dan ke kanan sambil bertanya kepada yang hadir, ‘Dimanakah aku ? Mengapa aku sampai berada di tempat ini ? Apakah yang telah terjadi pada diriku ?” Dari perkataannya itu, jelaslah bahwa ia tidak merasakan sakit sewaktu tubuhnya dipukul tadi oleh Ibn Taimiyyah.”
Ibn Taimiyyah juga berkata,”Jin itu berbicara melalui lisan orang yang dirasukinya, sedang orang tersebut tidak menyadarinya sama sekali. Jika ia telah sembuh, ia tidak mengetahui apa-apa yang telah terjadi pada dirinya. Oleh karena itu, terkadang orang yang gila karena jin itu dipukul dengan pukulan yang keras dan berulang-ulang agar jin itu keluar darinya. Sebab, betapa pun kerasnya pukulan yang diberikan kepadanya, ia tidak akan merasa sakit sedikit pun, karena merasakan sakit adalah jinnya, bukan dia.”

3. Syaikh Muhammad Rasyid Ridha Mengobati Kesurupan Jin


Syaikh Muhammad Rasyid Ridha menceritakan, “Pada suatu malam, seorang nelayan di negeri al-Qalmun, Syiria, pergi ke laut untuk mencari ikan. Namun tidak seperti biasanya, pada malam itu ia mendengar sebuah suara aneh dan merasa bahwa sekelompok jin telah menyerangnya lantaran ia, menurut tuduhan mereka, telah memperkosa salah seorang jin perempuan dari mereka. Setelah itu ia jatuh sakit dan menjadi seperti orang yang kesurupan. Maka datanglah keluarganya meminta bantuan kepadaku untuk mengobatinya, dan aku pun pergi ke tempatnya. Sesampainya di sana, aku perhatikan ia dalam ke tempatnya. Sesampainya di sana, aku perhatikan ia dalam keadaan tidak sadar sama sekali dengan apa yang terjadi di sekitarnya. Tapi anehnya, waktu itu ia berkata, ‘Sungguh Syaikh Muhammad Rasyid Ridha telah datang. ‘Melihat keadaan seperti itu, dengan penuh ikhlas dan khusyu’ karena Allah, aku usap kepadanya sambil membacakan, “Bismillahirrahmanirrahim. Fa sayakfikahumullahu wa Huwas-Samiul-‘Alim (maka Allah akan memelihara kamu dari mereka, dan Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui).” (QS. al-Baqarah [2] : 137) Tiba-tiba, ia membuka kedua matanya lalu bangkit dari tidurnya setelah sudah kembali normal seperti biasa.

4. Beberapa Pendapat Para Ulama Kontemporer


Dr. al-Husaini Abu Farhah, dosen Pasca Sarjana di Universitas al-Azhar, Mesir, berkata, “Jin itu dapat mempengaruhi sebagian orang, baik laki-laki maupun perempuan, dan menyusup ke tubuhnya. Kemudian, kadang-kadang ia memaksa orang itu untuk melakukan apa-apa yang diinginkannya, kadang-kadang merasukinya. Sampai saat ini, masih tetap ada orang yang kerasukan jin, dari semua kalangan.”
Dr. Abdul Ghaffar ‘Aziz, kepala Bidang Da’wah di Universitas al-Azhar, Mesir, berkata, “Kebanyakan dari ulama, khususnya ulama yang ternama, seperti Ibn Taimiyah dan lain-lain, telah mengakui bahwa sebagian jin dapat mempengaruhi sebagian orang dengan jalan menyusup ke tubuhnya. Bahkan ia bisa sampai ke taraf menguasai orang itu, dan memaksanya untuk melakukan apa-apa yang diinginkannya, baik berupa hal-hal yang bertentangan dengan syari’at maupun hal-hal yang tidak terpikir sama sekali oleh akal sehat. Biasanya, orang yang dapat dipengaruhi dan dikuasainya ini adalah orang yang dapat dipengaruhi dan dikuasainya ini adalahorang yang berjiwa lemah, yang tidak mampu melawannya.”
Ia (Dr.Abdul Ghaffar ‘Aziz) menceritakan, “Salah seorang dari kerabatku telah diganggu oleh jin beberapa kali. Jin yang mengganggunya itu amat jahat, dimana ia sering membangunkan kerabatku itu dari tidurnya, lalu menyuruhnya untuk membakar rumah, membuka tutup gas, memecahkan perabot, atau membunuh suaminya sekalipun. Akan tetapi, ia mampu melawannya dengan jalan menentang seluruh perintahnya itu, meninggalkan rumah tersebut (pindah ke rumah lain), dan membaca ayat-ayat Al-Qur’an, sehingga jin itu tidak pernah lagi datang mengganggunya.”
Ia juga berkata, “Aku sendiri pernah mengalaminya, yaitu ketika aku berada di tanah suci, Makkah al-Mukarramah, tahun 1408 H. Di mana, pagi suatu pagi, ketika aku sedang berpakaian ihram di rumah sewaanku yang tak jauh dari Masjidil Haram, tiba-tiba seorang jin berusaha mencekik leherku dan mendorong dadaku dengan kuat. Aku tidak merasakan melainkan hanya dua buah tangan raksasa yang sedang menekanku. Jin itu baru pergi meninggalkanku setelah aku bacakan kepadanya beberapa ayat al-Qur’an, membalas serangannya, mengatakan kepadanya, ‘Enyahlah engkau, wahai musuh Allah,’ sebanyak tiga kali, dan mengancamnya akan mendoakannya agar dibakar oleh Allah SWT jika belum juga pergi dariku. Setelah itu, ia tidak pernah lagi dating kepadaku.”Katanya lagi, “Di Kairo pun aku pernah mengalami kejadian yang serupa, yaitu saat aku tidur sendirian di balkon rumahku, di Nasr City dan ia tidak pergi dariku pada waktu itu melainkan setelah aku bacakan beberapa doa dan ayat-ayat Al-Qur’an, di antaranya surah al-Falaq dan an-Nas.”(ruqyah-online.blogspot.com)

Kapan Saja Setan Dapat Mempengaruhi Manusia dan Akhirnya Dapat Merasuki Tubuhnya ?

Ruqyah-online.blogspot.com-Ada beberapa keadaan yang dapat membuat setan mempengaruhi dan merasuki tubuh manusia penjabarannya adalah:

a. Yang pertama adalah, ketika manusia jauh dari Tuhannya dan mengikuti syahwatnya serta lupa untuk mengingat Allah.

b. Membiasakan diri dengan kemaksiatan hingga seseorang melupakan Allah, contohnya banyak sekali, seperti pesta-pesta yang dibuat pada masa sekarang ini, semuanya penuh dengan kemaksiatan dan dosa, dengan bercampurnya laki-laki dan perempuan dalam satu tempat. Para wanita menari-nari di depan laki-laki dengan nyanyian dan musik yang diharamkan. Ini semua adalah salah satu cara yang membantu iblis untuk memperalat manusia, karena seseorang akan terlena dengan kesenangan dan tidak ingat lagi kepada Allah, serta terus menerus dalam kemaksiatannya.

c. Kesedihan yang mendalam yang membuat seseorang lupa kepada Allah. Kebanyakan orang jika ditimpa suatu musibah akan sangat berduka dan bersedih hati, dan lupa bahwa musibah dan cobaan adalah ketentuan Allah SWT, sebagian mereka menolak qadha dan qadar (ketentuan) Allah. Terkadang mereka menggerutu kepada Allah, “Kenapa Engkau lakukan ini wahai Tuhan?” atau “Apa yang telah aku lakukan hingga Engkau melakukan ini kepadaku?” dan seterusnya yang menggambarkan kesesatan.
Orang-orang seperti yang dicontohkan di atas, sangat mudah dirasuki oleh setan. Sedangkan orang mukmin, maka di antara sifatnya adalah ridha (menerima), sabar dan memuji Allah atas ketentuan Nya. Firman Allah SWT:
“(Yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, “Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun.” Mereka itulah yang mendapat keberkahan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.”(Al-Baqarah : 156-157)
Diriwayatkan dari Abu Musa Al-Asy’ari, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Apabila anak seorang hamba meninggal dunia, maka Allah berkata kepada para malaikat, ‘Kalian telah mencabut nyawa anak hamba-Ku?’ Mereka berkata, ‘Ya,’ Allah berkata, ‘Kalian telah mencabut nyawa buah hatinya.’ Mereka menjawab,’Ya’. Allah kemudian berkata lagi, ‘Lalu apa yang dikatakan oleh hamba-Ku?” Mereka berkata, ‘Ia memuji-Mu (atau mengucapkan al-hamdulillah) dan mengembalikannya kepada-Mu (atau mengucapkan al-hamdulillah) dan mengembalikannya kepada-Mu (atau mengucapkan inna lillahi wa inna ilahi raajiun). Kemudian Allah berkata, ‘Buatlah sebuah rumah untuk hambaku di surga dan namakan rumah itu dengan rumah pujian.
d. Ketakutan yang sangat mendalam, sehingga ia lupa untuk mengingat Allah. Adapun ketakutan terbagi menjadi dua ; ketakutan jibili, dan ketakutan dari Allah.
Ketakutan jibili adalah ketakutan alami yang merupakan ketakutan bawaan manusia seperti seseorang yang melihat singa atau ular, ini merupakan sesuatu yang biasa.
Allah telah menjelaskan ketakutan ini dalam Al-Qur’an ketika menceritakan tentang Musa as dengan para penyihir:
“(Setelah mereka berkumpul) mereka berkata, ‘Hai Musa (pilihlah), apakah kamu yang melemparkan (dahulu) atau kamikah orang yang mula-mula melemparkan?” Berkata Musa, ‘Silahkan kamu sekalian melemparkan.’ Maka tiba-tiba tali-tali dan tongkat-tongkat mereka dilemparkan, terbayang kepada Musa seakan-akan ia merayap cepat lantaran sihir mereka, Maka, Musa merasa takut dalam hatinya.” (Thaha : 65-67)
Rasa takut adalah tabiat manusia, akan tetapi kalau rasa takut ini disertai dengan hubungan hamba kepada Tuhannya dan mengingat-Nya, maka ketakutan tersebut tidak akan membahayakannya. Sedangkan ketika ketaatan telah hilang dari diri hamba dan lupa untuk mengingat Allah, maka setan yang menambah-nambahkan ketakutan kepada hamba tersebut, sehingga ia merasa sangat ketakutan. Allah berfirman:
Sesungguhnya mereka itu tidak lain hanyalah setan yang menakut-nakuti (kamu) dengan kawan-kawannya (orang-orang musyrik Quraisy), karena itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepadaku, jika kamu benar-benar orang yang beriman.” (Ali Imran : 175)
Ketika seseorang berada dalam ketakutan dan lalai untuk mengingat Allah serta tidak menyebut nama-Nya, maka saat itulah setan dengan mudah dapat merasuki dan memperalatnya serta menambah ketakutannya. [*]

KAJIAN ILMIAH TENTANG KERASUKAN JIN

Ruqyah-online.blogspot.com-Pesatnya kemajuan ilmu pengetahuan manusia dewasa ini tidaklah menjadi penghalang bagi minat mereka untuk mengkaji masalah kerasukan jin atau setan ini. Sebaliknya minat tersebut justru kian bertambah, bahkan telah menghasilkan beberapa kesimpulan yang bisa dipertanggungjawabkan.

1. Pengertian Kemasukan Jin Menurut Ilmu Pengetahuan Modern

Secara sederhana, kerasukan jin menurut kesimpulan ilmu pengetahuan sekarang berarti terserangnya akal dan perasaan manusia oleh roh jahat yang mengakibatkan tidak berfungsinya sebagian dari organ tubuh.
Sudah tentu roh jahat yang dimaksudkan oleh pengertian di atas adalah setan, bukan roh manusia, sebab manusia yang telah meninggal dunia, rohnya tidak akan berpindah ke tubuh manusia lain, apalagi sampai berbuat jahat tanpa alasan, melainkan akan berpindah ke alama lain (alam barzakh) serta menjalani kehidupannya di sana.
2. Pembahasan Para Ilmuan Mengenai Kerasukan Jin
Karston, seorang anggota Lembaga Kajian Kejiwaan di Amerika Serikat, di dalam bukunya yang berjudul Fenomena Kejiwaan Terbaru, ketika menjelaskan tentang kerasukan jin, mengatakan, “Sudah jelas bahwa kerasukan jin adalah sebuah fakta yang benar-benar terjadi, yang tidak bisa diatasi sama sekali dengan pengobatan medis. Malah fenomena ini menjadi semakin meruak ke mana-mana dan sudah sampai ke tingkat yang mengkhawatirkan, sehingga perlu bahkan harus diadakan sebuah studi untuk mempelajarinya. Studi yang saya maksudkan bukanlah studi akademis semata, melainkan lebih jauh dari itu. Sebab, ratusan bahkan ribuan masyarakat kita akan terkena penyakit ini dimasa mendatang.
Dr. James mengatakan, “Kerasukan adalah pengaruh yang luar biasa dari jin terhadap jiwa dan raga seseorang yang tidak mungkin lagi diingkari kebenarannya.”
Dr. Waykland mengatakan, “Seandainya penyakit kerasukan jin itu diobati oleh dokter-dokter, maka ruang rawat inap di rumah sakit jiwa akan kekosongan separuh penghuninya.”
Dr. Abdurraziq Nufal mengatakan, “Terdapat beberapa penyakit yang tidak dapat dikategorikan kepada penyakit manapun yang telah terdeteksi oleh para ilmuan. Sekali pun penyakit-penyakit tersebut ada kemiripannya secara fisik dengan penyakit-penyakit tersebut ada kemiripannya secara fisik dengan penyakit-penyakit lain, namun mereka (para ahli tetap kebingungan mendeteksi jenisnya, sekaligus mencarikan obat untuknya. Mereka hanya mampu mencapai kesimpulan bahwa penyakit-penyakit ini adalah lain dari yang lain.”
Ia meneruskan, “Pada abad ini yakni pada zaman yang terkenal dengan zaman teknologi, dimana ilmu pengetahuan dan teknologi telah mencapai perkembangan yang luar biasa, tak terkecuali dalam bidang kedokteran para ilmuan telah menanamkan penyakit-penyakit seperti itu dengan penyakit kerasukan roh, yaitu terjadinya serangan roh jahat terhadap seorang manusia yang masih hidup sehingga menyebabkannya menderita gangguan pada akal dan fisiknya. Bahkan, terkadang ia terdorong untuk melakukan kejahatan, baik terhadap orang lain maupun terhadap dirinya sendiri. Kepada si penderita harus dibisikkan dengan suara pelan tentang hal-hal yang tidak bermanfaat baginya dan juga bagi orang lain. Ilmu pengetahuan senantiasa berkembang hari demi hari namun apapun yang dicapainya, sesungguhnya Al-Qur’an sudah lebih dahulu mengabarkannya. Hanya saja cara masing-masing berbeda akibat berbedanya sumber pegangan yang satu dari Tuhan (Allah SWT), sedang yang satu lagi dari hamba (para ilmuan).”
Tambahnya lagi, “Perkembangan terakhir menunjukkan bahwa mereka telah sampai kepada kesimpulan bahwa penyakit itu adalah akibat kerasukan jin. Jadi, semakin hari ilmu pengetahuan tersebut berkembang dan mampu mengungkap hal-hal yang belum terungkap sebelumnya. Namun demikian, betapapun pesatnya ilmu pengetahuan, ia tidak akan bisa mencapai apa-apa yang telah dicapai oleh Al-Qur’an al-Karim. Kitab suci ini telah mengemukakan hal ini sejak 14 abad silam dalam sebuah firman-Nya yang berbunyi,
“Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukkan setan lantaran (tekanan) penyakit gila.” (QS. al-Baqarah [2] : 275).
3. Kerasukan Jin Menurut Departemen Pendidikan Inggris
Departemen Pendidikan Inggris menyebutkan, “Keberadaan roh yang menakutkan dan mencelakakan bagi manusia memang sudah harus diakui, karena telah banyak kasus yang membuktikannya. Biasanya roh-roh jahat itu menguasai orang-orang yang bodoh dan lemah jiwa tapi tidak jahat, dan memang tidak ada orang yang jahat pada dasarnya.”
4. Pengakuan Para Dokter Terhadap Kerasukan Jin
Adalah aneh apabila dari hari ke hari makin kita temukan penjelasan di sana sini dari dokter melalui Koran-koran atau majalah yang berisi pengingkaran terhadap kerasukan jin, dan mendakwahkan bahwa kerasukan jin itu hanyalah semacam khurafat dan bid’ah yang berkembang di tengah masyarakat awam, yang tidak ada dasarnya sam sekali, baik dari agama maupun ilmu.
Ibn al-Qayyim mengatakan, “Adapun kegilaan yang disebabkan oleh jin, maka para dokter dan ilmuwan telah mengakui keberadaannya dan tidak membantahnya. Mereka juga menyakini bahwa pengobatan terhadapnya hanyalah dengan mempertemukan roh-roh yang baik, mulia dan tinggi dengan roh-roh jahat lagi keji tersebut (jin/setan), sehingga roh-roh yang pertama akan mendepak pengaruh-pengaruh yang ditimbulkan oleh roh-roh kedua, menentang aksinya, dan melumpuhkannya. Inilah yang disebutkan oleh Baqrath (seorang dokter ahli di bidang penyakit jiwa) yang digelari dengan bapaknya para dokter di dalam sebuah bukunya. ia juga menuliskan di dalamnya tentang pengobatan terhadap orang yang terkena sakit jiwa. ‘Pengobatan terhadap yang saya sampaikan ini hanya diperuntukkan bagi orang-orang yang terkena penyakit kejiwaan biasa, bukan penyakit kejiwaan yang berasal dari roh-roh jahat lagi keji (setan).’ Adapun “dokter-dokter rendahan” dan orang-orang yang percaya kepada zandaqah (kekufuran), maka mereka mengingkari kenyataan ini dan tidak mengakui kebenarannya. Kesimpulan mereka bahwa hal itu bukanlah disebabkan karena jin, melainkan oleh depresi mental atau gangguan kejiwaan semata hanyalah benar (berlaku) pada sebagian keadaan saja, bukan untuk keseluruhan. Mereka (dokter-dokter zindiq) itu tidak mengakui melainkan hanya terhadap depresi mental atau gangguan kejiwaan saja, sebuah kesimpulan bodoh yang membuat tertawa orang-orang berakal dan mempunyai makrifat.”
5. Pendapat Dekan I Fakultas Kedokteran Universita al-Azhar, Mesir
Dr. Ali Muhammad Muthawi, Dekan I pada Fakultas Kedokteran Universitas al-Azhar, Mesir, mengatakan, “Kata “al-mass” yang terdapat di dalam ayat 275 surah al-Baqarah, serta penyakit-penyakit lain yang ditimbulkan olehnya mencakup penyakit hysteria, epilepsy, dan penyakit-penyakit kejiwaan, terutama keguncangan jiwa, dan termasuk juga keraguan-keraguan. Dan yang menyakiti manusia adalah setan-setannya jin, baik jin laki-laki maupun jin perempuan.”
Ia juga mengatakan, “Karena sabda Rasulullah yang berbunyi, ‘kaum perempuan itu kurang akal dan agamanya,‘ jin menjadi lebih banyak datang kepada perempuan ketimbang laki-laki. Jika jin itu telah merasuk ke dalam tubuh seseorang, ia tidak akan selamanya berada kedalam tubuh seseorang, ia tidak akan selamanya berada di dalamnya, melainkan akan meninggalkannya beberapa saat dan kembali lagi kepadanya. Pada saat ia keluar itulah si penderita kelihatan normal dan tidak menunjukkan kejanggalan apa pun. Jika jin yang merasuk itu adalah setan, maka orang itu akan tidak mau mendengarkan Al-Qur’an dan melaksanakan shalat kecuali bila dipaksa. Ia akan senang berlama-lama di dalam kamar mandi atau kakus dan suka menyendiri.”
Dr. Malik Badri, seorang guru besar Universitas Kharthoum mengatakan, “Selaku orang Islam, kita percaya kepada jin sebagai makhluk halus yang tidak terlihat secara kasat mata namun ia ada dan bisa memberi pengaruh terhadap tingkah laku manusia, terutama memberi rasa was-was kepadanya. Hal ini jelas-jelas disebutkan di dalam Al-Qur’an yang bunyinya, “yang membisikkan [kejahatan] ke dalam dada manusia, dari [golongan] jin dan manusia.” (QS. an-Nas [114] : 5-6) semua orang baik yang sakit maupun yang normal akan terkena pengaruh dari kejahatan makhluk halus ini, minimal sekadar rasa was-was darinya. Sebagian peneliti telah menemukan bahwa di antara orang yang sakit jiwa itu ada mendengar suara-suara yang samar lalu tanpa sadar mereka telah menuruti apa-apa yang dikatakan oleh suara itu.”
6. Pendapat para Dokter Ahli dari Barat
Dr. Abdurraziq Nufal mengatakan : “Sebagian dokter barat berpendapat bahwa di antara penyebab kegilaan pada seseorang adalah terkuasainya diri orang itu oleh roh jahat yang mengakibatkan terjadinya berbagai keguncangan dan kerusakan. Dr. Bowirz, seorang dokter ahli saraf di Kalifonia, Amerika Serikat, menceritakan, “Sewaktu masih muda dulu aku selalu menertawakan pendapat yang mengatakan bahwa roh-roh jahat yang tidak kelihatan itu dalam keadaan-keadaan tertentu mampu menimbulkan keguncangan pada tubuh dan akal sebagian orang ….”
‘Allamah Muhammad Farid Wajdi berkata, “Dr. Hizlub, seorang professor di Amerika Serikat membuat selebaran untuk seluruh dokter di rumah-rumah sakit jiwa di dunia barat yang mengatakan bahwa kegilaan itu bukan hanya disebabkan oleh sakit syaraf (otak), melainkan terkadang juga disebabkan oleh adanya gangguan terhadap otak oleh roh-roh jahat yang obatnya bukan obat yang biasa mereka gunakan. Gaung dari professor ini bergema di Eropa dan menjadi berita utama yang dimuat oleh berbagai media massa. Kami sendiri mengutip kabar ini dari majalah ar-Ruhiyyah.”
Kartjhon, anggota tim riset penting di Amerika menyatakan, “Jelas bahwa kondisi kesurupan merupakan keadaan yang jarang terjadi, yang secara ilmu eksakta tidak mampu dibuktikan, dan tidak difokuskan selama tidak ada hakikat yang mengejutkan sebagai penguat eksistensinya. Selama hal itu begitu, maka pembahasannya menjadi hal yang wajib, tidak hanya dari pihak akademis saja. Sekarang, penyembuhannya memerlukan diagnosis cepat dan penyembuhan segera. “
DR Carlington adalah seorang berkebangsaan Amerika, merupakan anggota Yayasan Penelitian Psikologi Amerika. Dalam pengakuannya tentang gangguan setan yang merasuki manusia, ia mengatakan:
“Sudah jelas keadaan gangguan jin ini paling tidak merupakan keadaan yang nyata, ilmu tidak dapat meremehkannya selama ditemukan atau dijumpai berbagai kenyataan yang mengejutkan lagi membuktikan keberadaannya. Selama telah terjadi seperti itu, maka mempelajari dan menelitinya merupakan suatu kewajiban, bukan saja dipandang dari segi-segi ilmiahnya saja, tetapi karena beratus-ratus bahkan beribu-ribu orang dimasa sekarang mengalami gangguan seperti ini, dan mengingat kesembuhan mereka diperlukan terapi yang cepat dan pengobatan yang segera. Manakala kita telah mengakui keadaan gangguan setan ini bila ditinjau dari sudut teori, maka terbukalah dihadapan kita lapangan yang luas guna melakukan penelitian dan penyelidikan. Hal ini menuntut dilakukannya metode sebagaimana yang dilakukan oleh ilmu masa kini, juga pengkajian secara psikologi, yaitu menuntut adanya perhatian, pelayanan, dan ketekunan.” ***

Hakikat Kesurupan

Ruqyah-online.blogspot.com-Kerusupan dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu kesurupan al –akhlath dan kesurupan roh.

a. Kesurupan Al-akhlath ( Kesurupan Sebab Faktor Medis)
Ibnu Qayyim rahimahullah menyatakan bahwa kesurupan al-alkhlath adalah penyakit yang menyebabkan anggota badan yang esensial kehilangan rasa, tidak dapat bergerak, atau setengah lumpuh. Penyebabnya adalah karena adanya campuran tebal lengket yang menutupi setengah dari peredaran otak. Akibatnya, indra kehilangan rasa dan tidak dapat bergerak. Akan tetapi, anggota badan yang salurannya baik tidak mengalami hal itu secara total. Peristiwa seperti di atas dapat disebabkan oleh hal-hal lain.

Seperti angin kuat yang menahan roh atau asap jelek yang menimpa sebagian badan. Dan tidak mungkin seseorang bertahan dengan kondisi seperti ini. Ia bisa saja jatuh atau mengeluarkan busa dari mulut. Ini termasuk jenis kesurupan yang dapat diobati dengan menggunakan su’uth di Nerjes, air barnuf, dan sari sudz-dzab, minyak luz yang pahit.

Dalam ath-thibb al-hadits dinyatakan bahwa kesurupan asabi (yang menimpa saraf) diakibatkan oleh adanya gangguan pada bagian saraf pusat, yaitu adanya getaran-getaran yang tidak standar yang dapat diketahuinya pada rekaman gelombang otak.
Ada sepuluh faktor yang menyebabkan kesurupan, yaitu karena faktor maudhi’iyah yang terjadi di dalam otak manusia atau karena sebab umum lain di luar kepala. Faktor maudhi’iyah misalnya adalah lumpuh di dua sisi wajah, benturan kepala ketika melahirkan atau sesudahnya, demam di kepala, pusing, kekurangan darah di kepala, luka di kepala, dan naiknya tekanan darah.
Faktor umumnya adalah kondisi keracunan karena celak, khamar, obata-obatan, pembasmi serangga, kondisi tercekik, kekurangan darah, gangguan makanan, gagal hati dan ginjal, kekurangan gula dalam darah, biri-biri dan lemahnya kaki yang menimpa kebanyakan anak-anak karena naiknya derajat panas ketika demam.

b. Kesurupan Setan
Maksud kesurupan roh adalah sentuhan jin manusiawi yang menimbulkan sakit di dalam diri, hati, agama , dan badannya dengan berbagai cara. Ada orang yang ketika kesurupan, setan berbicara dengan lisannya dan melakukan sesuatu bukan karena kehendak si sakit. Setan mengalahkannya, mengganggunya dengan hal-hal yang membuatnya sedih dan menyesatkan. Setan menusuk dan menyakitinya, atau segala penyebab sebagaimana disebutkan sebelumnya.
Gangguan setan seperti itu merupakan dalil yang berdasarkan Al-Quran, Sunnah, eksperiman, dan fakta. Secara ilmu kedokteran dan logika, tidak tertutup kemungkinan terjadinya hal itu. Hanya saja, ada sebagian manusia yang mengingkari adanya kesurupan roh, mungkin paling dari nash. Mereka berbeda pendapat dengan ahlussunnah, baik karena sikapnya yang menantang dan sombong tanpa dalil dan bukti, atau karena berhadapan dengan persoalan modern dan madani. Selain itu, dapat pula karena takut kehilangan rezeki atau mereka menutup pandangan terhadap hakikat dan kebenaran pada diagnosis sekian penyakit. Seharusnya, jika mereka adalah seorang dokter, maka hendaknya menjelaskan jenis obatnya atau mengisolasikan diri dalam benteng yang tinggi untuk memahami permasalahan sosial dan musibahnya, juga ikut serta melakukan reformasi jika termasuk golongan pemikir dan ulama.
Dalil dari Al-Quran dan Sunnah mengenai adanya kesurupan setan sudah jelas dan sahih. Ahlussunnah telah berijma’ terhadap hal itu. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menukil dari mereka dalam fatwanya, Ibnu Hajar dalam al-Fath, Ibnul Atsir dalam an-Nihayah, Asy’ari dalam al-Maqalat, al-Qurthubi dalam tafsirnya dan asy-Syaukaani dalam Fathul Qadir. Hal itu juga dibuktikan melalui eksperimen, pembuktian, sosial dan fakta-fakta.

Memang sebagian penyakit ini berada di luar kaidah diagnosis para dokter karena mereka mengingkari adanya hasil positif yang ada dalam pengobatan penyakit itu dan para dokter tidak mampu melakukan pengobatannya. Oleh karena itu, para ulama, para dai, dan orang-orang saleh menisbatkan penyakit itu kepada setan.

FATWA BADAN RISET ILMU, DAKWAH DAN BIMBINGAN AGAMA, KERAJAAN SAUDI ARABIA

1. Teks Asli dari Fatwa Badan Riset Ilmu, Dakwah, dan Bimbingan Agama, Kerajaan Saudi Arabia Tentang Masalah Ini

ruqyah-online.blogspot.com-Syaikh Majdi Muhammad asy-Syahawi menulis surat kepada Syaikh ‘Abdul’Aziz ibn Baz, ketua umum Badan Riset Ilmu, Fatwa, Dakwah, dan Bimbingan Agama, Kerajaan Saudi Arabia, untuk menanyakan kepadanya tentang hakikat masalah ini, hukum syari’atnya, serta dalil-dalilnya dari Al-Qur’an dan Sunnah. Alhamdulillah, beliau menanggapinya dengan baik dan mengirimkan sebuah surat balasan kepada Syaikh Majdi Muhammad asy-Syahawi yang berisi fatwa-fatwa dari Badan Riset Ilmu, Fatwa, Dakwah, dan Bimbingan Agama menyangkut pertanyaan-pertanyaan yang Syaikh Majdi Muhammad asy-Syahawi ajukan, di antaranya adalah tentang kerasukan Jin dan hukumannya menurut Islam, yang bunyi teks aslinya adalah sebagai berikut :

Bismillahirrahmanirrahim
Kerajaan Saudi Arabia
Ketua Umum Badan Riset Ilmu, Fatwa, Dakwah, dan Bimbingan Agama
Kantor Pimpinan Umum

Penjelasan Tentang Kebenaran Kerasukan Jin dan Bantahan Terhadap Orang-orang yang Mengingkarinya

Segala puji bagi Allah, shalawat dan salam kepada Rasulullah, sahabat-sahabat, dan orang-orang yang setia mengikuti petunjuknya.
Amma Ba’du
Pada bulan Sya’ban tahun 1407 H ini, sebagian Koran, baik Koran-koran dalam negeri maupun luar, telah memberitakan secara ringkas atau pun terperinci tentang seorang jin yang menyusup ke dalam tubuh seorang perempuan yang mempersaksian ke-Islamannya di hadapanku, di Riyadh. Sebelumnya, ia telah mempersaksikannya juga dihadapan Saudara Abdullah ibn Musyrif al-Umri yang bermukim di Riyadh, yaitu setelah ‘Abdullah itu membacakan ayat-ayat Al-Qur’an kepadanya dan berdialoq dengannya serta mengingatkannya kepada Allah dan memberikan pengajaran-pengajaran kepadanya. Ia juga telah mengkabarkan kepadanya bahwa kezaliman itu adalah haram dan merupakan salah satu dosa besar, lalu mengajaknya keluar dari agamanya dan masuk ke dalam agama Islam. Ajakan ini timbul darinya setelah ia tahu dari pengakuan jin itu sendiri bahwa ia adalah beragama Budha. Jin itu bersedia memenuhi ajakan tersebut lalu mempersaksikan keislamannya kepadanya.
Kemudian, ia (Abdullah) beserta kerabat perempuan itu berkeinginan untuk membawakan perempuan itu ke hadapanku dengan maksud agar aku pun ikut mendengar persaksian jin tersebut. maka hadirlah mereka bersama perempuan itu ke tempatku, lalu aku tanyakan kepada jin yang ada di dalam tubuhnya itu mengapa ia sampai mau masuk Islam. Dia pun menjelaskannya kepadaku, tapi dengan suara yang mirip suara laki-laki, bukan suara perempuan, padahal, secara zahir, yang berbicara adalah perempuan itu. Saat itu, perempuan itu duduk di kursi yang terletak di sampingku, disaksikan oleh saudara laki-laki dan saudara perempuannya serta Abdullah sendiri dan beberapa orang syaikh.
Jin itu pun menjelaskan bahwa sebenarnya ia adalah berasal dari India dan beragama Budha, lalu menyatakan masuk Islam dengan suara yang jelas. Maka itu aku nasehati ia dan aku wasiatkan kepadanya agar bertaqwa kepada Allah dan keluar dari tubuh perempuan ini serta tidak mengganggu dan menyakitinya lagi, dan ia pun menyanggupinya. Di samping itu, aku juga mewasiatkan kepadanya agar mengajak teman-temannya untuk masuk Islam setelah ia sendiri diberi hidayah oleh Allah SWT. Ia berjanji untuk melaksanakannya, lantas keluar dari tubuh perempuan itu. Kata-kata terakhir menjelang ia keluar adalah ‘Assalamu’alaikum’.
Begitu jin itu keluar, perempuan itu langsung bisa berbicara seperti biasa dengan suaranya yang asli.
Beberapa hari kemudian, perempuan itu datang lagi kepadaku bersama dua orang saudara laki-laki, seorang saudara perempuan, dan seorang pamannya, lalu mengabarkan kepadaku bahwa ia baik-baik saja dan jin itu tidak pernah lagi berada datang kepadanya. Saat aku tanya perasaannya ketika jin itu berada di dalan tubuhnya ia menjawab, “Aku menjadi berpikiran kotor yang bertentangan dengan syari’at dan cenderung kepada agama Budha serta berkeinginan untuk mempelajari kitab-kitab agama Budha tersebut. Setelah sembuh darinya, dengan izin dan karunia Allah, pikiran-pikiran kotor tersebut hilang dariku sama sekali.”
Telah sampai kepadaku bahwa Syaikh ‘Ali Thanthawi telah mengingkari kebenaran kejadian seperti ini, dan menyebutkan bahwa itu hanyalah penipuan dan kebohongan, dan boleh jadi suara itu hanyalah suara rekaman yang telah direkayasa sebelumnya, bukan suara perempuan itu sendiri.
Bagaimana mungkin suara itu adalah suara rekaman, padahal aku menanyakan kepada jin itu berbagai pertanyaan yang langsung dijawabnya. Bagaimanakah seorang yang berakal akan berpikiran bahwa sebuah kaset akan bisa ditanya dan menjawab seketika ? Ini adalah kekeliruan yang amat fatal dan kebatilan yang luas biasa.
Syaikh itu juga mengklaim bahwa Islamnya seorang jin di tangan seorang manusia bertentangan dengan firman Allah SWT tentang kisah Nabi Sulaiman yang berbunyi, “…..dan anugrahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang pun sesudahku.” (QS. Shad [38] : 35)
Tidak diragukan lagi bahwa pemahaman ini adalah keliru dan batil. Keislaman seorang jin di tangan seorang manusia tidaklah bertentangan sama sekali dengan doa Nabi Sulaiman tersebut. Betapa banyak jin yang masuk Islam di tangan Nabi Muhammad sawa. Hal ini diterangkan secara jelas oleh Allah SWT di dalam surah al-Ahqaf dan surah al-Jin, disamping di dalam shahihain disebutkan sebuah hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya setan telah datang menggangguku untuk memutuskan shalatku, namun Allah SWT memberikan kemampuan kepadaku untuk melawannya, maka ia pun aku cekik lehernya. Lalu aku berkeinginan mengikatnya di pinggir jalan agar kalian bisa juga melihatnya sepertiku, namun aku teringat perkataan doa Nabi Sulaiman yang berbunyi, “dan anugrahkanlah kepadaku, kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang pun sesudahku,” sehingga ia aku lepaskan kembali dari tanganku dan Allah mengembalikan setan itu dalam keadaan merugi.” (HR. al-Bukhari dari abu Hurairah)
Dalam riwayat lain disebutkan bahwa beliau saw bersabda, “Sesungguhnya jin ‘Ifrit telah datang menggangguku untuk memutuskan shalatku, namun Allah SWT memberikan kemampuan kepadaku untuk melawannya, maka lehernya pun aku cekik. Lalu aku berkeinginan mengikatnya di halaman masjid agar kalian bisa juga melihatnya sepertiku, namun aku teringat perkataan doa Nabi Sulaiman tersebut sehingga ia aku lepaskan kembali dan Allah mengembalikan setan itu dalam keadaan merugi.” (HR. Muslim dari Abu Hurairah)
An-Nasa’I meriwayatkan dari ‘Aisyah bahwa ketika Nabi Muhammad saw sedang shalat, datanglah seorang setan mengganggunya agar ia memutuskan shalatnya. Maka beliau saw membanting setan itu lalu mencekik lehernya. Setelah itu beliau saw berkata, ‘Kalau bukanlah karena doa Sulaiman, aku ikat setan ini supaya bisa dilihat oleh manusia.”
Imam Ahmad dan Abu Dawud meriwayatkan dari abu Sa’id bahwa Rasulullah saw berkata, “aku cekik lehernya hingga air liurnya keluar mengenai jari-jariku.”
Al-Bukhari menyebutkan di dalam kitab Shahihnya bahwa Abu Hurairah berkata ; Rasulullah saw telah mengamanahkan kepadaku untuk menjaga harta zakat fihrah di tempat penyimpanannya. Pada suatu malam, seorang laki-laki datang ke tempat itu lalu mencuri sebagian makanan darinya. Orang itu pun aku tangkap dan aku katakan kepadanya, ‘Demi Allah, sungguh akan aku hadapkan engkau kepada Rasulullah.” Saat itu ia meminta belas kasihan kepadaku agar aku melepaskannya. Ia berkata, “(tolong lepaskan aku) karena aku hanyalah seorang yang faqir dan mempunyai tanggungan (keluarga), kami sangat membutuhkan makanan. “Mendengar alasannya itu, ia pun aku lepaskan malam itu. Keesokannya, setelah aku laporkan kejadian itu kepada Rasulullah saw, beliau berkata kepadaku,”Apakah yang engkau perbuat terhadap tawananmu, wahai Abu Hurairah ?” Aku jawab, “wahai Rasulullah, sungguh ia mengadu kepadaku dengan begini begitu, sehingga aku pun menjadi kasihan kepadanya dan ia aku lepaskan.” Beliau saw berkata, “Ketahuilah bahwa ia telah berbohong kepadamu, dan akan kembali lagi mencuri nanti malam.” Mendengar perkataan beliau itu, aku pun berniat untuk mengintip orang itu lagi pada malam harinya.
Rupanya memang benar, orang itu datang lagi dan kembali mencuri seperti kemarin, sehingga ia aku tangkap lagi. Namun, kejadian malam sebelumnya terulang kembali pada malam itu, dimana ia meminta belas kasihan kepadaku dan akhirnya ia pun aku lepaskan kembali setelah ia berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya tersebut. Dan ketika aku laporkan kembali kepada Rasulullah saw, beliau tetap mengatakan perkatannya yang kemarin kepadaku.
Kejadian ini berulang kembali pada malam berikutnya, namun pada saat orang itu aku tangkap lagi, ia berkata kepadaku, “Lepaskanlah aku! Jika engkau melepaskanku, maka aku ajarkan kepadamu beberapa kalimat yang sungguh berguna bagimu.” Setelah ia aku lepaskan, ia berkata lagi”, Jika engkau berbaring di atas tempat tidur (takni akan tidur), bacalah ayat kursi, niscaya seorang penjaga dari Allah (yakni malaikat) akan selalu bersamamu dan setan tidak akan mendekatimu sampai paginya.”
Ketika aku laporkan hal ini kepada Rasulullah saw, beliau berkata, “Ketahuilah bahwa kali ini ia benar, tahukah engkau siapakah orang itu, wahai Abu Hurairah ?” Aku jawab,”Tidak, ya Rasulullah.” Beliau saw berkata lagi, “Orang itu adalah setan”.
Rasulullah saw juga bersabda, “Sungguh setan itu menjalar di dalam tubuh Bani Adam seperti menjalarnya darah di dalam tubuhnya.”(HR.al-Bukhari dan Muslim dari Shafiyyah) Di dalam kitab Musnad-nya, Imam Ahmad meyebutkan sebuah hadits yang diriwayatkan dari ‘Utsman ibn Abu al-Ash bahwa ia berkata kepada Rasulullah, “wahai Rasulullah ! Sungguh setan telah menghalangiku dari shalat dan bacaaku.” Beliau saw berkata, “Itu adalah setan Khanzab, jika engkau merasakan keberadaannya, maka berlindunglah kepada Allah dan hembuskanlah nafas ke arah kiri engkau sebanyak tiga kali.” “Maka aku mengamalkannya sehingga Allah menjauhkan setan itu dariku,”kata Utsman.
Telah sahih juga dari Rasulullah saw bahwa masing-masing manusia mempunyai seorang qarin (teman) dari kalangan malaikat dan seorang qarin dari kalangan setan, termasuk juga diri beliau sendiri. Cuma saja, Allah SWT telah menolongnya sehingga qarin-nya itu tidak menyuruhnya melainkan kepada kebaikan.

Dalil-dalil dari Al-Qur’an, Sunnah, dan Ijma’
Tentang Kerasukan Jin

Tentang kebenaran perkara ini bahwa jin bisa menyusup ke dalam tubuh manusia lalu mengganggunya telah didukung oleh dalil-dalil yang terpercaya, baik dari Allah dan Rasul, maupun ijma’ulama, sehingga tidak ada alasan untuk mengingkarinya. Namun demikian, sebagian orang, dengan tanpa ilmu dan hidayah, tidak mempercayainya. Berikut ini aku sebutkan perkataan ahli ilmu tentang perkara ini.

Perkataan Para Mufassirin (ahli tafsir) tentang ayat Allah yang berbunyi,”Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila.”(QS.al-Baqarah [2]:275)
Abu Ja’far ibn Jarir, tentang tafsir ayat ini, mengatakan, ‘Mereka akan dibuat gila di dunia ini oleh setan.” Kata al-Mass di dalam ayat ini, menurutnya, adalah kegilaan. Al Baghawi juga mengatakan demikian.
Ibnu katsir mengatakan, “maksudnya, mereka tidak akan berdiri dari kubur mereka pada hari Kiamat melainkan seperti berdirinya orang-orang yang sedang digilakan oleh setan.”
Ibnu ‘Abbas mengatakan,”Orang yang makan riba akan dibangkitkan pada hari kiamat dalam kedaan gila dan leher tercekik.”(HR.Ibnu Hatim)
Al-Qurthubi, di dalam tafsirnya, mengatakan, “Ayat ini menjadi dalil atas kelirunya pendapat yang mengingkari adanya kerasukan jin dan mengklaim bahwa hal itu hanyalah sebuah kewajaran dan bahwa setan tidak dapat mengganggu manusia sama sekali.”
Syaikhul Islam, Ibn Taimiyah, di dalam Majmu’al-Fatawa, bab Idhah ad-Dilalah fi Umum ar risalah li ats-Tsaqlain, jilid19, hal.6-65, mengatakan, “Karenanya, sebagian orang-orang Mu’tazilah, seperti al-Haba’I dan Abu Bakar ar-Razi, walaupun mereka menyakini akan kebenaran keberadaan jin, mereka mengingkari masuknya jin ke dalam tubuh manusia. Sebab, menurut mereka, tidak ada dalil sunnah yang menyatakannya, tidak seperti masalah keberadaan jin yang dengan jelas diterangkan oleh Rasulullah saw. Walaupun pendapat ini keliru, namun mereka tetap memakainya. Dan ‘Abdulah ibn Ahmad ibn Hanbal berkata kepada ayahnya, “sungguh sebuah kaum telah mengingkari kebenaran masuknya jin kedalam tubuh manusia. “Dijawab oleh ayahnya, “Wahai anakku ! Sungguh mereka telah berbohong. Bukanlah dia (Nabi Muhammad saw) telah menjelaskan perkara itu dengan lisannya sendiri.”
Ia (Ibn Taimiyah) juga menyebutkan di dalam Majma’al Fatawa-nya, jilid 24, hal. 276-277, “Keberadaan jin telah disebutkan oleh Allah dan Rasul, ulama-ulama salaf pun telah sepakat mengenai hal ini, begitu juga dengan masalah masuknya jin ke dalam tubuh manusia. Allah SWT berfirman, “Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila.”(QS.al-Baqarah[2]:275) Rasulullah saw juga bersabda, “Sungguh setan itu menjalar di dalam tubuh bani Adam seperti menjalarnya darah dalam tubuhnya.”(HR.al-Bukhari dan Muslim dari Shafiyyah)
Imam Ibn al-Qayyim didalam bukunya yang berjudul Zad al-Ma’ad fi huda khair al-I’bad, juz 4, hal. 66-69, mengatakan, “Gangguan jiwa itu ada dua gangguan jiwa biasa dan gangguan jiwa yang berasal dari roh-roh jahat lagi keji (jin/setan). Gangguan jiwa yang pertama menjadi objek pengkajian dan pengobatan bagi bagi para dokter. Sedangkan gangguan jiwa kedua hanya ditangani oleh ulama-ulama dan orang-orang “pintar” yang mengakui keberadaan penyakit ini dan tidak mengingkarinya. Yaitu orang-orang mengakui bahwa pengobatannya adalah dengan jalan mempertemukan roh-roh yang baik, mulia, dan tinggi dengan roh-roh jahat lagi keji tersebut, sehingga roh-roh yang pertama akan mendepak pengaruh-pengaruh yang ditimbulkan oleh roh-roh kedua, menentang aksinya dan membatalkannya.
Hal ini diakui dan disebutkan oleh Baqrath (seorang dokter ahli di bidang penyakit jiwa) di dalam bukunya. Dia mengatakan, “Pengobatan yang saya sampaikan ii hanya diperuntukkan bagi orang-orang yang terkena penyakit kejiwaan biasa, bukan penyakit kejiwaan yang berasal dari roh-roh jahat lagi keji (jin/setan).”
Adapun “dokter-dokter rendahan” dan orang-orang yang percaya kepada zandaqah (kekufuran), maka mereka mengingkari kenyataan ini dan dan tidak mengakui kebenarannya. Kesimpulan mereka bahwa hal itu bukanlah disebabkan karena jin, melainkan oleh depresi mental atau gangguan kejiwaan semata adalah benar (berlaku) untuk sebagian saja, bukan untuk keseluruhan. mereka (dokter-dokter zindiq) itu tidak mengakui selain depresi mental atau gangguan kejiwaan saja, sebuah kesimpulan bodoh yang orang-orang berakal dan mempunyai ma’rifat menjadi tertawa dibuatnya.
Mengenai cara pengobatan bagi penyakit jenis ini, harus dilaksanakan pada dua sisi, pertama dari sisi orang yang diobati, dan kedua, dari sisi orang yang mengobati. Sebab, ibarat berperang, seseorang tidak hanya diharuskan memiliki senjata yang tepat/cocok untuk berperang, melainkan juga harus mempunyai pendamping/pembantu yang kuat dalam peperangan itu. Kedua faktor ini harus dimiliki, yang jika kurang salah satu dari keduanya, maka tidak akan mendatangkan hasil yang diharapkan, apabila jika kurang kedua-duanya.
Pada sisi pertama, orang yang akan diobati itu harus membersihkan dan menguatkan jiwanya, benar-benar menghadapkan wajahnya kepada Sang Pencipta dan Penguasa jin/setan itu, dan berta’awwuzh (berlindung) kepada Allah SWT melalui hati dan lisannya sekaligus. Jika hatinya rusak (tidak bertauhid, bertaqwa, bertawakal, dan bertawajjuh (menghadap) kepada Allah, maka berarti ia tidak mempunyai senjata dalam berperang melawan musuh (jin). Sedangkan pada sisi kedua, yaitu pada orang yang bertindak mengobatinya, juga harus memiliki kedua faktor di atas. Semakin kuat kedua faktor ini pada dirinya, maka semakin mudahlah baginya untuk melaksanakan penyembuhan, bahkan ada yang hanya dengan mengatakan,”Keluarlah wahai jin!””Bismillah”, atau, “Lahaula wa la quwwata illa billah (tiada daya dan upaya melainkan dengan izin Allah).” Rasulullah saw mengucapkan, “Keluarlah wahai musuh Allah ! Aku adalah Rasulullah,”saat mengobati.
Ibn al-Qayyim al-Jauziyyah mengatakan, “Aku sendiri menyaksikan guruku yakni Syaikhul Islam, Ibn Taimiyah, menyuruh jin yang berada di dalam tubuh seseorang untuk keluar darinya, dengan mengatakan kepadanya, “Keluarlah kamu dari tubuh orang ini, karena tidak halal bagimu bercokol di sana.’Karena jin itu tidak mau keluar, maka ia memukulnya dengan cara memukul tubuh orang itu dengan sebuah tongkat. Setelah itu, barulah jin itu keluar darinya, dan sembuhlah orang itu dari sakitnya, ia tidak merasakan sakit sama sekali sewaktu tubuhnya dipukul oleh Ibn Tamiyah. Kami, dan orang-orang lain selain kami, telah beberapa kali menyaksikan kejadian itu secara langsung darinya, sampai Syaikh ini berkata,’Ringkasnya, hanya orang-orang yang kurang ilmu akalnya dan ma’rifat saja yang mengingkari penyakit ini serta pengobatannya. Dan kebanyakan penderita penyakit ini adalah disebabkan oleh kurangnya agama pada diri mereka dan rusaknya hati serta lisan mereka akibat tidak tersentuh oleh dzikir, ta’awwuzh, dan ayat-ayat Al-Qur’an, sehingga jin-jin jahat itu dengan mudah bercokol di tubuh mereka karena tidak bersenjata sama sekali.
Dari penjelasan di atas, tahulah kita bahwa apa yang dituliskan oleh Koran an-Nadwah pada edisi 14/10/1407 H, hal. 8, dari Dr. Muhammad irfan bahwa kata junun (gila) tidak terdapat di dalam kamus kedokteran, dan bahwa dakwaannya yang menyatakan bahwa masuknya jin ke dalam tubuh seseorang lalu berbicara dengan lidah orang itu adalah keliru seratus persen secara ilmiah, itu semua adalah sebuah kebatilan yang timbul akibat ketidaktahuannya terhadap syariat Islam dan ketetapan-ketetapan para ulama Ahlussunah wa al-Jamaah. Ketidaktahuan kebanyakan dokter tentang hal ini tidak ada, justru menunjukkan kebodohan besar dari mereka terhadap apa-apa yang diketahui oleh dokter-dokter / ulama-ulama yang terkenal amanah, jujur, dan mempunyai pengetahuan yang mendalam tentang agama.
Masalah ini sudah menjadi ijma (kesepakatan) para ulama Ahlussunnah wa al-Jamaah sebagaimana disampaikan oleh Ibn Taimiyah dari sekalian ahli ilmu (ulama). Ia (Ibn Taimiyah) juga menerima berita ijma ini dari Abu al-Hasan al-Asy’ari yang didapatkannya dari para ulama Ahlussunnah wa al-Jamaah. Guru besar Abu Abdulah Muhammad ibn Abdullah asy-Syalabi al-Hanafi (w.769 H), di dalam bukunya yang berjudul Akam al-Marjan fi Garaib al-Akhbar wa ahkam al-Jan, bab. 51, juga menerimanya dari Abu al-Hasan al-Asy’ari.
Di atas juga telah aku sebutkan perkataan Ibn al-Qayyim bahwa dokter-dokter terkemuka dan orang-orang pandai telah mengakui kebenaran perkara ini dan bahwa mereka-mereka yang bodoh saja yang mengingkarinya. Maka renungkanlah, wahai pembaca, dan berpegang teguhlah dengan kebenaran ini! Janganlah sampai berperdaya oleh dokter-dokter yang bodoh dan orang-orang seumpama mereka, juga oleh orang-orang yang berbicara tanpa ilmu tentang masalah ini, juga oleh sebagian orang-orang ahli bid’ah dari kalangan kelompok Mutazilah dan kelompok-kelompok lainnya.

Catatan :
Hadits-hadits sahih dan perkataan-perkataan ulama yang telah saya sebutkan di atas menunjukkan bahwa berdialog dengan jin, memberi pelajaran kepadanya, mengingatkannya, dan mengajaknya untuk masuk ke dalam Islam serta responnya terhadap itu semua, tidaklah bertentangan dengan firman Allah SWT di atas tentang doa Nabi Sulaiman. Begitu juga dengan tindakan menyuruhnya kepada kebaikan dan melarangnya berbuat kemungkaran serta memukulnya jika tidak mau keluar dari tubuh seseorang yang dihinggapinya, tidak bertentangan dengan ayat tersebut. bahkan, itu adalah sebuah kewajiban sebagai upaya pencegahan baginya dan perlindungan/pertolongan bagi manusia yang diganggunya. Di atas telah saya sebutkan bahwa Nabi saw telah mencekik leher setan hingga keluar air liurnya dan mengenai jari-jarinya, lalu beliau saw berkata, “Kalaulah bukan karena teringat kepada doa Nabi Sulaiman, sungguh telah aku ikat dia agar bisa dilihat oleh manusia.”

Dalam hadits lain, Rasulullah saw bersabda, “Sungguh musuh Allah, iblis. Telah datang kepadaku membawakan sebuah percikan api untuk dilemparkan ke wajahku, maka aku mengucapkan “Audzu billahi minka (aku berlindung kepaada Allah dari kejahatanmu)”sebanyak tiga kali, dan “Al’anuka bi lanatillah al-ammah (aku laknat engkau dengan laknat Allah yang umum)”. Kemudian, kalaulah bukan karena teringat kepada doa Nabi Sulaiman, sungguh telah aku ikat dia agar bisa dipermain-mainkan oleh anak-anak Madinah.” (HR.Muslim dari Abu Darda)
Akhirnya, aku berharap kiranya semua yang telah saya sebutkan ini dapat memuaskan penanya, dan kepada Allah saya meminta melalui Asma’al-Husna-Nya agar Dia membantu kita, sekalian orang Islam, untuk memahami agama dan istiqamah di dalamnya, dan semoga Dia menuntun kita semua kepada perkataan dan amal perbuatan yang benar, terjauh dari perkataan sia-sia tanpa ilmu dan perbuatan-perbuatan mungkar, tanpa kita sadari. Sungguh Dia Maha mampu melakukannya. Kemudian salawat dan salam kepada nabi kita, Nabi Muhammad saw, sahabat-sahabat, dan orang-orang yang setia mengikuti petunjuknya.
Abdul ‘aziz ibn ‘abdullah bin ‘Abdurrahman Ali Baz
Kepala Dewan Pendiri Rabithah ‘Alam Islami di Makkah al Mukarramah
dan Ketua Umum Badan Riset Ilmu, Fatwa, Dakwah, dan Bimbingan
Agama Kerajaan Saudi Arabia
Dikeluarkan pada tanggal 21/1/1407 H

2. Fatwa Lain-nya dari Badan Riset Ilmu, Dakwah, dan Bimbingan Agama, Kerajaan Saudi Arabia
Pertanyaan :
Di antara manusia, ada orang yang tubuhnya dimasuki oleh jin sehingga dikatakan bahwa ia sedang dihinggapi oleh asyad, yakni seorang jin kafir. Masalahnya, setelah memasukinya, jin itu menyuruh orang tersebut untuk melakukan perbuatan-perbuatan yang bertentangan dengan syari’at, seperti meninggalkan shalat, pergi ke gereja, atau melakukan hal-hal yang tidak disanggupinya. Jika orang ini tidak mau, maka ia akan menyiksanya. Bagaimanakah cara yang benar menurut syariat untuk mengatasi masalah ini ?”

Jawab :

Menyusupnya jin ke dalam tubuh manusia adalah sebuah perkara yang tidak diragukan lagi kebenarannya. Adapun jika jin itu menyuruh orang tersebut untuk melakukan hal-hal yang diharamkan menurut syari’at, maka orang itu wajib menolaknya serta tetap berpegang kepada syari’at, sekalipun dengan demikian ia akan mendapatkan penyiksaan darinya. Ia juga harus meminta perlindungan kepada Allah serta membentengi dirinya dengan membaca Al-Quran dan dzikir-dzikir yang diajarkan oleh Rasulullah saw, di antaranya adalah membaca surah al-Fatimah, surah al-Ikhlas dan mu’awwidzatain (surah al-Falaq dan an-Nas).”Setelah itu, hendaklah ia menghembuskan nafasnya ke kedua telapak tangannya lalu mengusapkannya ke wajah dan seluruh tubuh.

Pertanyaan :

Ketika seseorang sakit lalu mengucapkan perkataan-perkataan yang tidak biasa, orang-orang akan mengatakan bahwa dia kemasukan jin. Apakah ini benar atau tidak ? Lalu mereka mendatangkan orang yang hafal Al-Qur’an dan membacakannya hingga ia kembali sehat seperti semula. Begitu juga dalam pernikahan, mereka mengikat mempelai lelaki dengan bacaan-bacaan yang khusus hingga ia tidak dapat menyetubuhi istrinya pada malam pengantin, apakah ini benar atau tidak ?

Jawab :

Pertama : Jin adalah salah satu jenis makhluk Allah yang keberadaanya disebut dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah. Mereka juga mukallaf, oleh sebab itu yang beriman di antara mereka akan masuk surga dan yang kafir akan masuk neraka. Adapun kemungkinan jin masuk ke dalam tubuh manusia termasuk hal yang sudah maklum dan terjadi. Adapun yang dipakai untuk mengobatinya adalah obat-obat yang berasal dari syariat, baik itu berupa doa-doa atau dengan membacakan Al-Qur’an kepadanya.
Kedua : Adapun seseorang membaca sesuatu pada malam pernikahan agar seorang suami terikat terhadap istrinya, hingga tidak dapat menyetubuhinya, hal itu merupakan bagian dari sihir. Sihir diharamkan dan tidak boleh menggunakannya. Larangan menggunakannya telah ada dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah, dan hukuman sihir adalah dibunuh (dipancung).
Shalawat dan salam atas junjungan kita Muhammad Shallallahu Alaihiwa Sallam, keluarga dan para sahabatnya.
Komite Tetap Riset dan Fatwa

Ketua Wakil Ketua
Panitia Anggota Anggota
Abdul Aziz bin Abdul bin Baz Abdurraziq Afifi Abdullah bin Ghudayyan Abdullah bin
Qu’ud

B. FATWA SYAIKH ATHIYYAH SAQAR, KETUA DEWAN FATWA AL-AZHAR MESIR

Pertanyaan :

Aku mempunyai seorang anak yang kadang-kadang mengalami kejang-kejang, kemudian sadar kembali. Seseorang berkata kepadaku, “Bacakanlah kepadanya Al-Qur’an agar Allah menjaganya dari kerasukan jin. Apakah ini benar ?”
Jawaban :
Ada beberapa penyakit syaraf yang disebabkan oleh ganggunan fisik maupun psikis yang dapat diketahui oleh para dokter, dengan cara memeriksa dan mengobatinya dengan obat-obatan modern, atau dengan sarana lain yang diketahui oleh para ahli. Jadi, terlebih dahulu si sakit harus diperiksakan ke dokter. Apabila sembuh maka itulah penyakitnya, akan tetapi jika tidak, berarti penyebabnya adalah hal lain yang kebanyakan manusia masih meragukannya. Meski masalah kejiwaan dan rohani dapat dipastikan dan tidak diragukan lagi, karena saat ini ada metode dan ilmu khusus yang mempelajarinya.

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s